Thursday, December 27, 2007

Memperbetulkan Serta Menjawab Pertuduhan Yang Menyatakan Rasulullah s.a.w. seorang Kaki Perempuan dan Paedophile. Bahagian 2

oleh Muhammad Ibn 'Az

Dalam bahagian dua ini selepas mukadimah yang dimuatkan sebelum ini, saya ingin membawa semua pengunjung untuk kembali mengenali siapa itu Muhammad Bin Abdullah. Saya tahu ramai yang mengenali siapa dirinya, sikap-sikapnya, perbuatan-perbuatannya, susuk fiziknya dan sumbangannya yang tidak terkira banyaknya kepada dunia. Allah s.w.t., Tuhan sekelian alam sendiri menggelarkannya dengan gelaran Rahmatan Lil ‘Alamiin. Ianya boleh dibaca dalam surah berikut:

Al Anbiyaa’ 107
Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.

Berikutan banyak tohmahan yang berlegar-legar dalam jaringan maya ini, dapat saya perhatikan bahawa kebanyakan dari pencanang-pencanang tohmahan ini hanyalah mengulangi cakap-cakap dengar yang mereka sendiri tiada pengetahuan mendalam mengenainya. Yang menjuarainya tentulah golongan evangelist. Bersepah di merata-rata artikel-artikel serta video-video tohmahan mereka di seluruh jaringan maya ini. Kebanyakannya dengan kesat melemparkan kata-kata nista yang menyerang peribadi kekasih orang-orang mukmin ini.

Pepatah Mat Saleh pernah menyatakan ‘Don’t Judge A Book By Its Cover’ yang secara umumnya membawa maksud, jangan menilaikan sesuatu itu hanya dengan melihat kepada luaran sahaja. Secara khususnya pepatah itu membawa maksud jangan menyatakan sesuatu yang anda tiada pengetahuan mengenainya.

Tetapi apa yang berlaku, tidak sebagaimana kena dengan isi pepatah tersebut, mereka ini, yakni golongan evangelist dan penentang Islam dengan sembrononya menghentam tanpa ilmu pengetahuan hanya berdasarkan kepada perasaan hasad dengki yang dibisiki syaitan. Rasulullah s.a.w. sifat luar dan dalamnya mencerminkan kemuliaan tertinggi yang sukar dicapai mana-mana insan lain. Pendek kata ‘Covernya’ baik, isi dalamannya juga baik.

Michael H. Hart dalam bukunya yang bertajuk The 100 : A Ranking Of The Most Influential Persons Of History (© Hart Publishing Co. Inc, New York cetakan 2005, diterbitkan di Malaysia oleh Golden Books Centre Sdn. Bhd. www.goldenbookscentre.com) menyatakan:

Muhammad, however, was responsible for both the theology of Islam and its main ethical and moral principles. In addition, he played the key role in proselytizing the new faith, and in establishing the religious practices of Islam. (terjemahannya : Muhammad, walaubagaimanapun, merupakan orang yang bertanggungjawab (dalam memperkenalkan) prinsip ketuhanan dan prinsip moral serta etika utama dalam Islam. Sebagai tambahan, dia memainkan peranan utama dalam penyebaran agama baru dan dalam mengukuhkan amalan-amalan praktikal dalam Islam.)

Sekiranya Rasulullah s.a.w. diletakkan oleh Michael H. Heart pada kedudukan nombor 1 dalam seratus tokoh yang diulas pencapaian mereka dalam sejarah di dalam bukunya, dan dia juga menegaskan dalam petikan di atas bahawa Rasulullah s.a.w. merupakan orang yang bertanggungjawab menegakkan prinsip-prinsip moral dan etika dalam Islam kepada masyarakat pagan (musyrikin) Arab yang terkenal dengan kehancuran moral pada ketika itu, maka bolehkah dia (Rasulullah) digelar sebagai kaki perempuan? Agak ironi bunyinya bukan?

Sebelum meneruskan perbincangan mengenai topik ini, amatlah perlu bagi kita mengenali apa itu yang dimaksudkan dengan ‘kaki perempuan’. Jika ingin memasuki zon Islam untuk mempertikaikan atau menuduh atau menyatakan sesuatu, penggunaan akal fikiran perlu diutamakan. Dalam Islam tiada zon sembrono dan membuta tuli. Dalam Islam tiada ruang argumentasi dan toleransi bagi bukti-bukti palsu. Yang ada hanya kebenaran yang dinyatakan benar setelah menilaikannya menggunakan akal fikiran setelah merujuk kepada Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah s.a.w. Jadi sebagai permulaan, kita seharusnya mula menggunakan akal untuk memahami apa itu yang dimaksudkan dengan perkataan ‘Kaki Perempuan’. ‘Kaki Perempuan’ yang dibincangkan di sini bukanlah terminology yang membawa maksud kaki bagi seorang perempuan. Tetapi ‘kaki perempuan’ yang dibincangkan di sini ialah satu terminology yang digunakan untuk menggambarkan sifat dan tabiat semulajadi seorang lelaki hidung belang yang pengisian hidupnya diisi dengan perbuatan mempermain-mainkan perasaan wanita, menggunakan mereka sebagai objek pemuas nafsu dan akhirnya mereka-mereka ini ditinggalkan sehabis madu mereka diteguk.

Lelaki yang dinamakan sebagai ‘kaki perempuan’ ini juga memburu wanita untuk ditundukkan bagi memenuhi keperluan material dan syahwat mereka. Terdapat satu perkataan yang digunakan secara meluas hampir di seluruh dunia samada secara rasmi atau pun tidak rasmi. Perkataan itu membawakan erti yang sama dengan ‘kaki perempuan’. Perkataan itu ialah KASANOVA atau CASANOVA dalam Bahasa Inggerisnya. Menurut kamus Oxford, erti tepat bagi memberikan maksud kepada perkataan ini adalah seperti yang tertera di bawah:

Casanova

noun a man notorious for seducing women.

(terjemahannya : Kata Nama lelaki yang terkenal jahatnya dalam menggoda wanita)

Perkataan Casanova ini diambil sempena nama seorang pengembara Itali bernama Giovanni Giacomo Casanova (1725-1798).

Oleh kerana Rasulullah s.a.w. telah ditohmah dengan meluas dalam jaringan maya sebagai seorang ‘kaki perempuan’ atau ‘casanova’, maka disinilah bermulanya langkah pertama bagi saya untuk membuktikan apa yang dinyatakan itu tidak lebih hanya kepada menggambarkan kebodohan minda bagi mereka yang mencanangkannya.

Jika seseorang menggelarkan anda sebagai Einstein di dalam kelas, maka seharusnya andalah yang paling bijak dalam kelas anda tersebut dan pemikiran anda mendahului rakan-rakan anda. Sama seperti kualiti yang ada pada Einstein yang pemikirannya mendahului pemikiran saintis-saintis semasa dengannya. Apabila anda digelarkan sebagai kasanova pula, kualiti dan cara hidup yang ada pada Giovanni Giacomo Casanova juga seharusnya ada kepada anda sehingga melayakkan anda untuk digelarkan sedemikian rupa.

Oleh kerana pihak penentang Islam yang kematian akal dan korup modal gemar menggelarkan Rasulullah s.a.w. sebagai Casanova, maka kita selidiki apakah benar cara hidup Rasulullah s.a.w. sama seperti orang tidak bermoral yang disamakan dengannya.

Dengan ini, saya mengambil usaha mencari biografi hidup Giovanni Giacomo Casanova untuk dibuat perbandingan. Di bawah ini nanti, saya serba sedikit akan menceritakan kepada anda siapa itu Giovanni Giacomo Casanova dan cara hidupnya. Selepas dari itu, saya akan menceritakan pula mengenai riwayat hidup Rasulullah s.a.w. untuk dibuat perbandingan. Pembaca dan pengunjung yang bijak dan mahu menggunakan akal pastinya mereka akan dapat membuat satu keputusan samada tohmahan ‘casanova’ ke atas Rasulullah s.a.w. itu mengandungi kebenaran atau pun hanya tohmahan yang dilemparkan oleh golongan yang bebal akal fikirannya.

Giovanni Giacomo Casanova dilahirkan di Venice pada 1725. Beliau merupakan anak kepada seorang aktres bernama Zanetta Farussi, isteri kepada pelakon bernama Gaetano Giuseppe Casanova yang merupakan sepupu kepada Wolfgang Amadeus Mozart.

Di dalam biografinya, dia menyatakan bahawa dia kehilangan terunanya pada usia 16 tahun kepada dua orang gadis adik beradik yang menurutnya, mereka menyerahkan diri mereka kepadanya. Pada usia tersebut juga, dia menerima Ijazah Doktor Falsafah dalam bidang perundangan dari Universiti Padua. Dia juga mengambil kursus dalam falsafah moral, bidang kimia dan matematik di universiti yang sama. (ed- agak menarik apabila mengetahui bahawa beliau juga mengambil kursus dalam falsafah moral tetapi tidak pernah mempraktikkannya. Ironinya pula sepertimana yang dinayatakan Michael H. Hart dalam petikan di atas tadi, Rasulullah, seorang yang ummi iaitu tidak tahu membaca dan menulis, merupakan orang yang bertanggungjawab menegakkan sistem moral dan etika dalam masyarakat yang sangat tidak bermoral pada waktu tersebut.)

Pada 1740 Casanova kembali ke Venice di mana dia memulakan kerjayanya sebagai pendakwah bagi hal yang berkaitan undang-undang di gereja. Tetapi dia tidak menghabiskan banyak masa dengan kerjayanya di gereja oleh kerana sifat semulajadinya yang agak liar dan lebih banyak terdorong dengan aktiviti-aktiviti seksual. Kerjayanya di gereja juga banyak terpalit dengan skandal-skandal akibat tabiat buruknya tersebut. Selepas meninggalkan gereja, dia memasuki perkhidmatan tentera sebagai pegawai rendah tentera bagi Republik Venice. Dia dihantarkan ke Constantinople (Istanbul sekarang) untuk berkhidmat. Oleh kerana dia merasakan bosan dan menganggap kariernya dalam bidang ketenteraan tidak menjamin masa depannya, maka sekali lagi dia menukar karier.

Kembali ke Venice, dia menjadi seorang pemain biola dalam Teater San Samuele. Pada usia 21 tahun, dia telah menyelamatkan nyawa seorang bangsawan Venice dari keluarga Bragadin, yang mana mereka inilah yang menjadi tempatnya bergantung dan seterusnya mereka inilah yang menjadikannya sebagai salah seorang lelaki yang kaya raya. Casanova sekali lagi meninggalkan Venice pada 1748, kali ini juga disebabkan oleh satu lagi skandal di mana dia dituduh memperkosa seorang gadis. Bagaimanapun pertuduhan ke atanya ini ditarikbalik dan dibersihkan namanya.

Dia kemudian menghabiskan masa dengan berhijrah ke beberapa tempat seperti Paris, Dresden, Prague dan Vienna. Akhirnya pada 1753 dia kembali ke Venice. Dalam tahun 1755, pada usia beliau 30 tahun, dia ditahan dan dituduh sebagai mengamalkan ilmu hitam oleh Inquisitori di Stato Venice dan dia dipenjarakan di I piombi, sebuah penjara terkenal di sana. Dia dipenjarakan selama 5 tahun tanpa diberikan apa jua bentuk perbicaraan atau pun dijatuhkan sebarang hukuman yang ditetapkan. Dalam memoirnya, dia menyatakan bahawa dia mengetahui apa kesalahan yang dilakukannya tetapi dia tidak menyatakan bentuk kesalahan yang dilakukan untuk dicatatkan dalam memoirnya.

Bagaimanapun pada 1756 dia berjaya meloloskan diri dari penjara tersebut dan melarikan diri ke Paris. Sebelum darinya belum ada seorang pun banduan yang ditahan berjaya melepaskan diri dari penjara yang dikatakan paling ketat kawalannya.

Di Paris, dia menjadi seorang pemegang amanah bagi Loteri Kebangsaan yang pertama. Kedudukannya ini menjadikannya dapat mengumpul kekayaan yang amat besar. Bagaimanapun sebahagian dari kekayaan yang terkumpul hilang akibat banyak kegiatan tidak bermoralnya dengan wanita-wanita yang menjadi pekerjanya. Akibat dari itu, dia menanggung hutang piutang yang banyak lalu dipenjarakan selama 4 hari atas sebab ini.

Dia sekali lagi cuba ditahan pihak berkuasa akibat masalah hutangya di beberapa tempat lain, tetapi berjaya meloloskan dirinya ke Switzerland di mana perancangannya pada mulanya dia ke sana, dia berhasrat untuk menjadi seorang paderi Katolik. Bagaimanapun niat itu ditukar dan dia kemudiannya mengunjungi Albrecht von Haller dan Voltaire. Bermula 1760, dia mula mengelarkan dirinya dengan gelaran Chevalier de Seingalt (Chevalier merupakan gelaran bagi pangkat seperti panglima) dan terkadangnya dia menggunakan gelaran Count de Farussi (Farussi merupakan nama asal ibunya) dengan niat mengelabui mata orang ramai dan mencari kedudukan dalam masyarakat. Bagaimanapun akhirnya, Pope Clement XIII akhirnya pada satu ketika menganugerahkannya dengan anugerah pingat Éperon d'Òr. Akhirnya Casanova memperolehi gelaran Chevaliar yang diidam-idamkannya secara sah menerusi pemberian angurah dari Pope tersebut.

Casanova bersara pada 1785 dan seterusnya dia berkhidmat sebagai pustakawan kepada Count Joseph Karl von Waldstein, seorang chamberlain (pengurus kediaman diraja) bagi Maharaja di Istana Dux, Bohemia (kini dikenali sebagai Istana Duchov, Republik Czech). Disinilah tempatnya di mana dia memulakan usahanya menulis autobiografinya. Kehidupan diakhir-akhir penghujung usianya sangat membosankan, menyakitkan dan mengecewakan dirinya. Semua yang bekerja di Istana Dux tersebut membenci sikap dan perangainya dan dia bukanlah merupakan seorang yang dihormati di sana malah dibenci. Pada 1798 akhirnya dia menghembuskan nafas yang terakhir di tempat di mana ramai manusia disekelilingnya membenci dirinya.

Itu serba sedikit yang mampu dicatatkan mengenai Giovanni Giacomo Casanova. Jika anda ingin mengetahui kisahnya yang lebih mendalam, google saja namanya dan bacalah untuk menambah fakta yang tidak terhidang dan sengaja tidak dihidangkan di sini kerana rasanya agak tidak sesuai.

Sebagai perbandingan, saya ceritakan serba sedikit pula mengenai sejarah hidup Rasulullah s.a.w. untuk dibuat perbandingan. Bagi yang sudah biasa dan arif benar dengan kisah Rasulullah, anggaplah ini sebagai mengimbas kembali apa yang biasa didengar dan dipelajari. Perlu bagi saya menceritakan sedikit sebanyak perihal baginda bagi yang kurang biasa dengannya bagi mengenali budi pekerti baginda yang sebenarnya dan diakhirnya dapat dibuat perbandingan dengan orang yang disinonimkan dengan perkataan ‘kaki perempuan’ untuk dinilaikan smaada tuduhan tersebut benar ataupun tidak.

Muhammad Bin Abdullah merupakan putera tunggal bagi pasangan Abdullah dan Siti Aminah. Ayahanda baginda meninggal dunia dalam satu perjalanan mengikuti kafilah perniagaan ke Syam semasa baginda masih dalam kandungan lagi. Baginda dilahirkan dalam kabilah Bani Hasyim yang merupakan antara keluarga yang paling dihormati di Mekah. Datuknya Abdul Mutallib merupakan penjaga kota suci Mekah.

Semasa kanak-kanak, baginda diserahkan kepada sebuah keluarga miskin untuk disusukan oleh ibu susuannya iaitu Halimatus Sa’adiah. Pada usia 6 tahun, ibunya, Siti Aminah pula meninggal dunia dan meninggalkannya sebagai yatim piatu dan dipelihara pula oleh datuknya Abdul Mutallib.

Baginda kemudiannya diserahkan kepada bapa saudaranya Abu Talib untuk dipelihara. Menerusi cadangan Abu Talib, baginda mula berniaga atas amanah membawa dagangan milik seorang wanita Quraisy yang kaya raya. Wanita tersebut ialah Sayyidah Siti Khadijah Binti Khuwailid r.a., beliau bersetuju membenarkan baginda Rasulullah s.a.w. membawa dagangan miliknya untuk di niagakan di Syam atas kepercayaan beliau kepada baginda yang sudah sedia terkenal diseluruh Kota Mekah sebagai As Siddiq (Yang Benar) dan Al Amin (Yang Amanah).

Gelaran ini diberikan oleh penduduk kota Mekah yang rata-ratanya senang dengan keperibadian Rasulullah s.a.w. Tiada yang jelek dimata mereka mengenai keperibadian Rasulullah. Baginda tidak pernah terlibat dengan apa jua bentuk aktiviti maksiat yang sangat berleluasa di Kota Mekah pada ketika tersebut.

Walaubagaimanapun, Sayyidah Siti Khadijah menugaskan seorang wanita yang menjadi orang kepercayaannya yang bernama Maisarah untuk memerhatikan gerak geri Muhammad sepanjang aktiviti perdagangan itu berlangsung. Sehabis pulang dengan keuntungan lebih dari biasa, Muhammad s.a.w. kembali kepada tuan punya barang dagangan yang diamanahkannya untuk didagangkan. Siti Khadijah yang teramat suka dengan hasil untung perniagaan yang lumayan, berkat dagangan yang diuruskan Muhammad s.a.w. mendapat satu lagi berita gembira yang disampaikan kepadanya oleh Maisarah sebaik baginda s.a.w. pulang.

Maisarah menyampaikan kepada Siti Khadijah bahawa Muhammad itu merupakan sejujur-jujur pemuda yang memegang amanah. Tutur kata, budi bicara dan hemah baginda dalam mengendalikan amanah Siti Khadijah itu disampaikan oleh Maisarah. Maisarah juga menyatakan kepada Siti Khadijah bahawa dia belum pernah melihat dan mengenali mana-mana pemuda yang tulus serta halus budi pekerti sebelum ini. Pemuda-pemuda Kota Mekah pada ketika tersebut tidak jauh bezanya dengan sikap dan sifat majoriti pemuda di zaman sekarang. Jadi benarlah apa yang sering diperkatakan oleh penduduk Mekah. Memang baginda s.a.w. seorang yang teramat amanah. Hati mana yang tidak tertarik dengan budi pekerti mulia. Hati mana yang tidak tertarik dengan wajah seindah purnama.

Atas sifat kejujuran dan amanah yang dinilaikan Sayyidah Siti Khadijah dan dibenarkan pula oleh yang memerhatikannya dengan lebih dekat, Maisarah. Maka tercetus rasa terpikat dalam hati Siti Khadijah kepada pemuda bernama Muhammad ini. Siti Khadijah pada ketika itu berusia 40 tahun dan merupakan seorang janda yang pernah berkahwin sebanyak dua kali. Suaminya yang pertama merupakan lelaki Quraisy yang diriwayatkan bernama Athieq bin Abid. Athieq meninggal dunia tidak berapa lama setelah mendirikan rumahtangga dengan Siti Khadijah r.a. Sesudah itu, Siti Khadijah r.a. dipinang pula oleh seorang lelaki Quraisy bernama Nabassyi Bin Malik dari Bani Usaid Bin Amr Bin Tamim. Sudah ditakdirkan Allah jodohnya dengan Nabassy juga tidak lama, Nabassy juga meninggal dunia semasa masih menjadi suami Siti Khadijah r.a. Kesabarannya diuji dengan ujian kematian suami-suaminya sebelum ini akhirnya diganti Allah dengan nikmat yang lebih baik.

Muhammad s.a.w. pada ketika itu berusia 25 tahun. Seorang pemuda yatim piatu dari keluarga miskin tetapi amat dihormati masyarakat oleh kerana keturunannya serta luhur budi pekertinya. Baginda yang berniaga bagi membantu keluarga bapa saudaranya, kemudiannya dirisik oleh seorang lagi pelayan Siti Khadijah r.a. yang bernama Nafisah bagi membantu hajat tuannya meminang Muhammad s.a.w. Apabila ditanyakan Nafisah kepada baginda apakah baginda tiada keinginan untuk berumahtangga? Lalu baginda memberikan jawapan bahawa dia hanyalah merupakan seorang pemuda yang masih belum tetap mata pencarian dan tiada kemampuan baginya untuk mencukupkan keperluan nafkah rumahtangganya apabila didirikan kelak. Nafisah kemudiannya bertanya lagi apakah baginda mahu berkahwin sekiranya yang ingin bersuamikannya merupakan seorang wanita yang kaya raya dan tidak kisah dengan kedudukannya yang miskin. Baginda kemudian bertanyakan apakah ada wanita berhati mulia sedemikian yang mahukannya sebagai suami. Nafisah menyatakan bahawa ada dan dia menyatakan bahawa Siti Khadijah r.a. yang menghantarnya untuk bertanyakan hal ini. Rasulullah yang gembira dengan kenyataan yang keluar dari mulut Nafisah kemudiannya menyatakan bahawa, dia tidak dapat memberikan keputusan sebelum menimbangkannya serta berbincang dengan bapa saudaranya terlebih dahulu.

Bersambung ke bahagian 3..

© Disember 2007 Muhammad Ibn 'Az. Hakcipta terpelihara.

Perhatian... Kepada pembaca yang berminat untuk menyalin artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini ke mana-mana blog-blog atau email bagi tujuan perkongsian ilmu dan dakwah dan bukan bagi tujuan komersil, anda dibenarkan untuk berbuat demikian dan pihak kami berharap agar pihak anda dapat menyatakan dengan jelas www.satuhala.blogspot.com sebagai sumber artikel-artikel ini diambil. Semua artikel dalam blog ini merupakan hasil karya Muhammad Ibn 'Az. Semoga semua ilmu yang dikongsi akan memberi manfaat kepada semua. Semua artikel hasil karya Muhammad Ibn 'Az didalam blog ini ini dilindungi dibawah Akta Hakcipta 1987.

eNovel dari Muhammad Ibn 'Az pemilik blog satuhala... Syahadah : Dialog Dengan Gadis Melayu Atheist... untuk mendapatkannya, klik banner di bawah...

Dapatkan juga CD-ROM kitab-kitab agama dunia untuk di buat kajian dan perbandingan... untuk mendapatkannya, klik banner di bawah...(stok adalah terhad)

Berminat.. Sebarkan Supaya Manfaatnya Lebih Meluas

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow by Email