Thursday, August 30, 2012

Kemerdekaan Yang Tidak Mungkin Dapat Dipertahankan..

Oleh : M.I.A./Imran Haaz



Pengganas Israel ini sedang gembira ketawa. Mudah benar menjadi tentera negara pengganas Israel. Mereka tidak perlu ke medan perang untuk membunuh musuh2 mereka. Mereka tidak perlu menggadaikan nyawa untuk menakluk semua negara2 di dunia.. 

mereka hebat kerana mereka boleh menggunakan musuh-musuh mereka untuk membunuh sesama sendiri..


Lihat sahaja di Libya, Syria, Iraq, Iran, Arab Saudi, Malaysia dan sebagainya..

Hampir semua umat Islam di hampir semua negara Islam telah berjaya diprogramkan oleh mereka untuk untuk sentiasa bermusuhan dan bergaduh sesama sendiri kerana mahu merebut kuasa. Dengan bergaduh sesama sendiri itu sahaja sudah cukup untuk kita dinilaikan sebagai orang-orang Islam yang menolak ayat2 perintah Allah di dalam al Qur'an supaya umat Islam di mana sahaja supaya kekal di dalam satu jemaah.

Betapa mudahnya umat Islam berprasangka dan cepat benar mereka tertipu menyokong perpecahan demi perpecahan dalam dunia Islam hanya kerana telah diprogramkan minda mereka utk menyokong atau memandang sesuatu itu bersandarkan sentimen. Sedangkan seorang muslim itu seharusnya melihat serta menilaikan setiap sesuatu itu melalui kacamata al Qur'an dn sunnah..

Lihat sahaja bagaimana False Flag MOSSAD di Syria, Libya, Iraq, Iran, negara-negara Timur tengah dan Malaysia berjaya memasukkan jarumnya bagi memastikan umat Islam sentiasa di dalam keadaan lemah, hilang immuniti atau kekebalan dari dimusnahkan akibat dari berpecah belah.

Rasulullah s.a.w. bersabda dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dari ‘Amir bin Sa’ad seperti berikut :

Dari ‘Amir bin Sa’ad, dari bapanya r.a. katanya, “Pada suatu hari Rasulullah s.a.w. datang dari daerah perbukitan. Ketika beliau sampai di Masjid Bani Mu’awiyah beliau masuk ke masjid lalu solat dua rakaat. Kami pun solat bersama-sama dengan beliau. Beliau mendoa kepada Tuhan panjang sekali. Setelah mendoa beliau berpaling kepada kami lalu bersabda, “Aku memohon kepada Tuhanku tiga perkara. Dia memperkenankan dua perkara dan menolak satu perkara. Aku memohon kepada Tuhanku supaya jangan membinasakan umatku dengan musim susah yang panjang, maka diperkenankan. Aku memohon supaya jangan dimusnahkan umatku dengan bencana tenggelam, permohonanku itu juga diperkenankanNya juga. Aku memohon supaya umatku jangan dibinasakan kerana pertentangan sesama mereka. Permohonan ini tidak diperkenankan.” (Hadis Riwayat Muslim)

Begitu juga dengan hadis di bawah ini.

Dari Tsauban r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda, “Sesungguhnya Allah Ta’ala memperlihatkan kepadaku bumi secara keseluruhan, sehingga aku dapat melihat bumi sebelah Timur dan Barat. Dan sesungguhnya kekuasaan umatku akan sampai keseluruh tempat yang Allah Ta’ala tunjukkan kepadaku. Kepadaku diberikan dua macam perbendaharaan, yaitu merah dan putih. Aku memohon kepada Tuhan untuk membantu umatku agar mereka tidak dibinasakan oleh kekuatan asing selain oleh diri mereka sendiri, sehingga kekuasaan mereka menjadi hancur luluh. Tuhanku berfirman, “Ya, Muhammad! Apabila aku sudah memutuskan suatu putusan, maka putusan-Ku tidak dapat diubah lagi. Aku memperkenankan doamu untuk umatmu, bahawa mereka tidak akan binasa dengan musim susah yang panjang. Dan bahawa Aku tidak akan menjajahkan kepada mereka suatu kekuatan musuh selain selain diri mereka sendiri sehingga kekuatan mereka hancur luluh, sekalipun musuh-musuh mereka bersatu mengelilingi, kecuali bila sebahagian mereka membinasakan sebahagian (yang lain) dan mereka saling tawan menawan.” (Hadis Riwayat Muslim)

Hanya pasukan tentera yang kurang bijak dan tidak berakal sempurna sahaja akan membuang imuniti yang dijanjikan Tuhan kepada mereka. Jadi, kenapakah kita yang sentiasa mendakwa diri kita cerdik, pandai dan bijaksana berterusan menggalakkan perpecahan sesama kita? Kenapa imuniti atau kekebalan yang dijanjikan Allah kepada kita dari mendapat kekalahan ditangan musuh-musuh kita dicampakkan ke longkang dengan berterusan berpecah belah? Apakah kita terlalu hebat sehinggakan kita tidak lagi memerlukan bantuan Allah? Pelik benar melihat sikap orang-orang Islam sekarang ini. Lebih pelik lagi apabila melihat manusia-manusia yang sentiasa mendabik dada bahawa diri mereka itu pejuang-pejuang Islam di jalan Allah dan mengakui diri mereka sebagai pewaris nabi berterusan menggalakkan perpecahan sesama umat Islam.

Jika demikian benarlah permusuhan serta perpecahan umat Islam di Malaysia tidak dapat diubati lagi sepertimana yang baru-baru ini diucapkan oleh seorang politikus perasan pewaris nabi yang dijangkiti kurap wahan di dalam jawapan flip-flop mempermainkan agama demi kepentingan politik persatuannya, maka tidaklah mustahil apa yang ditafsirkan ramai pihak sebagai kemerdekaan negara ini tidak akan dapat dipertahankan dalam tempoh yang lebih lama. Jelas, bongkak dan angkuh yang menguasai dirinya dan sahabat-sahabat seperjuangannya sehingga bantuan imuniti dari Allah dicampakkan mereka ke dalam longkang.


Bantuan dari Tuhan yang memiliki serta mentadbir sekelian alam dilongkangkan tetapi redha serta bantuan dari benggali lumpuh yang biadab terhadap agama, kitab dan nabi yang sepatutnya disanjung mereka, terhegeh-hegeh mereka harapkan.

Patutlah pengganas Zionis Israel ini bergelak sakan.


© 2012 Muhammad Ibn 'Az. Hakcipta terpelihara. 
Perhatian... Kepada pembaca yang berminat untuk menyalin artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini ke mana-mana blog-blog atau email bagi tujuan perkongsian ilmu dan dakwah dan bukan bagi tujuan komersil, anda dibenarkan untuk berbuat demikian dan pihak kami berharap agar pihak anda dapat menyatakan dengan jelas www.satuhala.blogspot.com sebagai sumber artikel-artikel ini diambil. Semua artikel dalam blog ini merupakan hasil karya Muhammad Ibn 'Az. Semoga semua ilmu yang dikongsi akan memberi manfaat kepada semua. Semua artikel hasil karya Muhammad Ibn 'Az didalam blog ini ini dilindungi dibawah Akta Hakcipta 1987. Semua penulisan di dalam blog ini ditulis dan digarapkan bagi tujuan membantu semua orang Islam dan pihak-pihak yang mahu memahami Islam menangkis fitnah, propaganda, polemik yang cuba ditimbulkan serta bagi membantu menyedarkan muslim tentang apa sahaja perkara yang sedang berlaku disekeliling mereka. Jika terdapat rakan-rakan pengunjung yang bukan Islam mendapati isikandungan penulisan di dalam blog ini tidak selari dengan apa yang difahami mereka di dalam agama mereka, mereka bolehlah membuat kajian dan penelitian sendiri, termasuk mendapatkan rujukan dari pihak yang professional dan pakar di dalam bidang mereka bagi mendapat satu kepastian jelas untuk membantu mereka membuat penilaian. Setiap manusia diberikan kebebasan untuk memilih apa yang betul dan benar untuk menjadi pegangan hidup mereka. Jadi, carilah kebenaran dengan membuat kajian, penelitian dan siasatan sendiri supaya dapat membantu anda mencapai satu keputusan yang tidak dipaksakan oleh mana-mana manusia untuk anda mengikutinya. Setiap jalan yang dipilih adalah atas keputusan anda setelah penilaian dan kajian memberikan satu bentuk kepuasan kepada akal fikiran anda sebagai manusia di dalam mencari kebenaran. Blog ini dan segala isikandungannya adalah untuk Muslim. Sebagai penulis blog ini, saya sudah mengambil segala langkah mengikut kemampuan, pengetahuan serta keupayaan saya untuk memastikan setiap penulisan di dalam blog ini keseluruhan strukturnya memaparkan isikandungan yang benar. Tetapi saya ingin menegaskan kepada semua pengunjung supaya semua isikandungan blog ini ditelitikan, diperiksa dan dikaji terlebih dahulu sebelum membuat sebarang keputusan untuk menggunakannya dan mempercayainya. Semua pengunjung dinasihatkan untuk mencari kebenaran melalui penelitian, kajian, pemeriksaan dan kepastian sendiri. Jadikan ini sebagai satu budaya. Sebagai manusia, kesilapan boleh berlaku di mana-mana dan pada bila-bila masa. Sekiranya ada kesilapan, saya memohon jutaan maaf dan harap dapat maklumkan supaya dapat diperbetulkan. Terima kasih atas kunjungan anda.

2 comments:

Salam merdeka tuan, tahun-tahun berikutnya kita tidak akan mengecap keamanan seperti ini lagi, nauzubillah, tapi itulah firasat hamba yang hina dina ini, wallahualam
 
Salam Tuan Rizal Hass,
Semoga apa yang difikirkan tidak menjadi kenyataan Amin. Semoga Allah memberikan keamanan yg berkekalan kepada negara ini. Amin..

Kita harus terus berusaha supaya imuniti itu kembali kepada umat Islam dgn kembali bersatu...
 

Berminat.. Sebarkan Supaya Manfaatnya Lebih Meluas

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow by Email