Saturday, October 27, 2007

Hantu... Apakah Benar Mereka Wujud?



oleh Muhammad Ibn 'Az

Assalamualaikum warahmatullah… tentu saudara saudari pernah mendengar cerita hantu. Kalau nak diikutkan semua sekolah berasrama (boarding school) pasti mempunyai versi cerita hantunya yang tersendiri. Boleh dikatakan semua sekolah menceritakan sejarahnya menjadi markas Tentera Jepun satu ketika dulu sebagai dalil untuk menunjukkan bahawa sekolah tersebut berhantu meskipun sekolah yang dikatakan berhantu tersebut dibina selepas negara mencapai kemerdekaan separuh (merdeka dari segi pemerintahan, dijajah dari segi perundangan British yang masih digunapakai sehingga kini yang menggantikan perundangan Islam asal tanah ini).

Kalau anda semua perasan, tentu anda pernah mendengar cerita-cerita hantu yang diceritakan oleh orang-orang tua, ibu bapa dan kawan-kawan anda yang menyatakan bukan mereka yang menyaksikan hantu-hantu dengan mata kepala mereka sendiri, tetapi peristiwa itu disaksikan oleh rakan-rakan mereka yang atau orang-orang yang mereka kenali. Jarang sekali kita mendengar dari mulut si pencerita itu sendiri yang menyatakan dia menyaksikan hantu dengan jelas dengan matanya. Banyak juga rancangan televisyen di luar negara yang dibuat dan dinamakan sebagai rancangan pemburu hantu dan sebagainya. Tapi sampai ke hari ini, seekor hantu pun tak kelihatan dalam rakaman mereka. Yang ada cuma habuk dan serangga bergerak yang memantulkan kembali sinar infra merah kamera dalam night mode dipaparkan. Itu pun dituduhnya mereka sebagai makhluk halus yang digelar sebagai ‘orbs’. Nak tergelak pun ada kalau tengok rancangan sebegini. Kini di Malaysia pun sudah ada beberapa kumpulan yang membuat perkara yang serupa. Mereka menggunakan psikologi untuk menimbulkan ketakutan kepada peserta yang ditempatkan di dalam mana-mana rumah kosong, rumah tinggal dan kawasan kuburan supaya kesan tersebut dapat juga dirasai oleh penonton yang menonton di rumah. Dengan membekalkan alat yang boleh mengesan kehadiran hantu (kelakar sungguh!), mereka ini mengawal tumpuan minda peserta yang ditempatkan dikawasan-kawasan yang dimaksudkan dengan menyuruh peserta terbabit supaya fokus terhadap alat pengesan hantu yang dibekalkan. Maka mindset peserta tersebut yang sudahpun takut akhirnya bertumpu kepada pengharapan agar alat pengesan hantu itu tidak berbunyi. Berbunyinya alat itu menandakan kehadiran hantu berdekatan dengannya. Maka apabila berbunyi saja alat itu, maka peserta tadi yang mindanya sudah disetkan kepada pengharapan supaya alat tersebut tidak berbunyi, menjerit-jerit bagaikan histeria. Entahlah.. yang saya nampak hanyalah permainan psikologi yang dimanipulasikan oleh mereka-mereka yang bijak mengatur langkah. Wallahua’lam..

Untuk mengatakan saya tidak pernah mengalaminya, iaitu diganggu dengan perkara-perkara pelik, saya rasa saya pernah mengalaminya. Tapi dalam setiap gangguan tersebut, tak pernah saya melihat dengan mata kepala saya sendiri rupa dan wajah pengganggu tersebut. Dan yang paling saya perasankan ialah, apabila kurangnya saya bertadarus Al Qur’an di rumah atau meninggalkan rumah dalam tempoh yang lama, maka muncullah perkara-perkara pelik yang pada saya kebanyakannya sangat tidak masuk akal. Malas untuk saya menceritakannya di sini, tetapi saya tidak pernah menyabitkan berlakunya perkara-perkara tersebut dengan kewujudan hantu. Begitu juga apabila kerja-kerja saya memerlukan saya membuat pemantauan kerja-kerja pembinaan di kawasan-kawasan terpencil seperti berhampiran hutan, kebun kelapa sawit, getah dan sebagainya, jika tidak kena gaya dan waktunya, maka akan berlakulah gangguan yang tidak dijangka ini. Peristiwa ini tidak hanya mengganggu saya, malah isteri saya dan termasuk ibu saya juga. Pak Wan seorang bekas warder penjara sering bercerita kepada saya pengalamannya diganggu perkara-perkara serupa terutamanya bila dia pergi memancing berseorangan di tengah-tengah hutan. Sama seperti bapa mertua saya yang beraninya mengalahkan crocodile hunter, mendiang Steve Irwin. Jika bersembang dengan orang semacam Pak Wan dan bapa mertua saya ini, cerita-cerita sebegini pasti akan terkeluar. Saya mengenali Pak Wan semasa dia menjadi Kontraktor Utama bagi sebuah kerja pembinaan sivil dibawah selenggaraan saya tidak lama dulu. Setiap kali saya membuat pemeriksaan struktur sivil yang dibina, maka setiap kali itulah saya mendengar berbagai cerita darinya. Banyak petua yang saya belajar dari Pak Wan ini, begitu juga dengan bapa mertua saya. Tapi saya masih mengamalkan surah-surah Al Fatihah, Ayat Kursi dan surah-surah yang dinamakan surah muawwiyazatun, iaitu surah Al Falaq dan An Nas, setiap kali keluar sepertimana yang selalu di pesan ibu dan bapa saya semenjak saya remaja lagi. Alhamdulillah.. tiada gangguan yang memudaratkan berlaku.

Jika melihat kepada trend pemikiran popular yang kembali menguasai masyarakat kita di sini ialah, kembalinya kepercayaan mereka kepada kewujudan hantu. Jika tidak, masakan banyak filem-filem dan drama-drama seram diterbitkan. Saya pernah berbincang mengenai perkara ini dengan seorang rakan sepejabat. Beliau seorang wanita berpangkat kakak dan aktif terlibat dengan pertubuhan politik. Bagi saya dia seorang yang mempunyai ketokohan dalam apa yang ingin dia perjuangkan. Pernah dia menjemput saya untuk berpolitik, tetapi saya menolaknya dengan baik. Pernah sekali dia menyuarakan pendapatnya bahawa muda mudi sekarang sangat berani dalam melakukan apa saja tanpa takut. Berbanding remaja dahulu yang takut hatta untuk keluar malam sekalipun disebabkan takut dengan kewujudan hantu yang sering digembar-gemburkan oleh cerita-cerita orang-orang tua. Dia menyatakan cerita-cerita hantu sebegini boleh membentuk disiplin remaja sekarang supaya mempunyai rasa takut untuk keluar malam. Saya menyanggah pendapatnya dengan mengatakan bahawa dengan menakutkan remaja dengan cerita sebegini, ianya tidak memberikan apa-apa bentuk sumbangan postitif kepada corak pemikiran mereka dewasa nanti, kelak nanti sukar untuk kita mempunyai saintis, pengkaji dan golongan professional yang berani. Disamping itu menakutkan mereka dengan perkara yang tidak wujud ini bererti kita membohongi diri mereka dengan perkara-perkara khurafat dan mendorongkan mereka supaya takut kepada hantu melebihi takut mereka kepada Allah s.w.t.. Remaja sebegini seharusnya diberikan penerangan dan dididik mengetahui apa tanggungjawab mereka sebagai remaja yang boleh disumbangkan kepada ibu bapa, keluarga, masyarakat, Negara dan agama. Bukanlah ditakut-takutkan dengan cerita merepek sebegini. Persoalannya, apakah benar hantu-hantu dengan berbagai nama dan rupa ini wujud?

Kita di nusantara ini kaya dengan berbagai-bagai cerita hantu dengan berbagai nama. Antara nama-nama yang sering kita dengar sebagai watak-watak hantu ini ialah Pontianak atau Kuntilanak, langsuir, toyol, penanggalan dan pocong. Ada banyak lagi nama hantu yang boleh dinyatakan di sini, tetapi lima yang disebut disini merupakan hantu yang berada pada tahap selebriti. Long piah, mak lampir, degawan dan sebagainya tak termasuk dalam kategori ni…. Dalam golongan hantu-hantu yang dikatakan wujud, mereka inilah yang sering menjadi bualan mana-mana penduduk kampung dan bandar. Setiap kampung pasti akan ada cerita sebuah pokok yang menjadi tempat hinggapan pontianak atau langsuir yang suka menyakat penduduk. Pada setiap jalan sunyi di bandar pula pasti akan ada cerita perempuan misteri yang menahan kenderaan yang dipandu untuk ditumpanginya, kemudian keluarlah bau harum dan sebagainya yang akhirnya dia akan menunjukkan dirinya sebagai hantu kepada si pemandu tersebut, lantas si pemandu tersebut yang ketakutan akan demam selama beberapa hari atau minggu sehinggalah semangatnya dipulihkan. Mengikut pengalaman saya semasa belajar dan bekerja dan tinggal di banyak negeri termasuk Perlis, Kedah, Selangor, Kuala Lumpur, Johor dan Singapura, perkara cerita hantu sebegini merupakan sesuatu yang lumrah. Ini termasuklah di Kota Singa dan Kuala Lumpur, walaupun moden dari segi pembangunan, tetapi tetap ada cerita-cerita yang saya maksudkan tadi diceritakan penduduk sekitar. Bukalah saja topik ini semasa bersembang di mana-mana saja. Pasti akan ada pokok di tempat itu yang dihuni hantu, rumah kosong di tempat itu yang berhantu, jalan sunyi di tempat-tempat tersebut yang berhantu dan banyak lagi.

Sebelum kita membongkar rahsia kewujudan ini, ada baiknya kita mengetahui serba sedikit mengenai sejarah hantu-hantu yang berada ditahap selebriti ini sendiri.

Pontianak :
Diceritakan dalam pelbagai versi dan dikenali dengan pelbagai nama dari Indonesia hinggalah ke Filipina. Di Malaysia ia di kenali sebagai Pontianak begitu juga di Indonesia. Di Indonesia juga pontianak ini juga digelar sebagai Matianak dan Kuntilanak. Mengikut cerita lama yang banyak versinya, sejarah pontianak ini bermula dengan kematian seorang ibu yang mengandungkan anak sulung, ada versi yang menceritakan si ibu tersebut dibunuh dan ada juga versi yang menyebut si ibu tersebut mati semasa melahirkan anak. Mayatnya dikebumikan dan kemudiannya dia bangkit kembali segabai hantu untuk membalas dendam dan membuat kacau. Ada juga versi yang menyatakan bahwa roh dan semangatnya dipuja oleh pengamal ilmu hitam untuk menjadi khadam kepada mereka untuk melaksanakan pelbagai kekacauan dalam masyarakat setempat. Ada juga versi dari Indonesia yang menyatakan bahawa Kuntilanak ini merupakan seorang wanita yang mati akibat kehilangan banyak darah samada melalui kemalangan atau melahirkan anak. Biasanya tempat pontianak ini dapat ditemui ialah pada pokok yang rimbun dan serta dijalanan yang sunyi.

Langsuir @ Langsuyar :
Langsuir atau langsuyar ini juga mempunyai latar belakang yang lebih kurang sama dengan pontianak. Ada versi yang menyatakan bahawa Pontianak itu merupakan anak kepada perempuan yang mati semasa melahirkan anak sulung, yang mana ibunya menjadi hantu yang dipanggil sebagai Langsuyar dan anak yang mati itu pula dikenali sebagai Pontianak. Biasanya hantu Langsuir atau Langsuyar ini mempunyai lubang dibelakang badannya dan mengganggu manusia untuk membalas dendam.

Toyol:
Toyol dikatakan berasal dari mayat kanak-kanak yang mati dan dipuja kembali untuk hidup dan digunakan oleh pembelanya sebagai khadam untuk mencuri dan melakukan perbuatan-perbuatan mengganggu manusia dalam sesebuah masyarakat. Toyol dikatakan juga berasal dari Mekah di mana banyak kanak-kanak yang ditanam hidup-hidup semasa zaman jahilliah sebelum Islam yang dipuja pengamal-pengamal ilmu hitam di sana dan dijual kepada mereka-mereka yang berminat untuk membelanya.

Pocong :
Merupakan jelmaan bagi mayat yang hidup semula dalam bentuk ia dikebumikan iaitu masih disaluti kain kafan.

Kesimpulan yang dapat dibuat dalam semua cerita asal usul hantu yang diceritakan di atas ialah, kesemua hantu tersebut merupakan mayat dari orang yang mati dan hidup kembali sebagai hantu untuk membalas dendam dan membuat kacau.

Islam tidak menolak kewujudan makhluk halus, malah perkara ghaib seperti kewujudan makhluk halus wajib dipercayai kerana Rukun Iman itu sendiri terdiri dari perkara-perkara ghaib yang wajib diimani. Mengatakan makhluk halus tidak wujud bermakna melakukan satu iktikad yang merosakkan akidah. Malaikat, Jin dan beberapa makhluk halus yang lain di sebut dengan jelas dalam Al-Qur’an. Ini akan saya jelaskan di dalam posting lain. Perbuatan sihir juga di sebut dengan jelas oleh Allah dalam Al-Qur’an dan ia memang mampu dilakukan oleh mereka-mereka yang melampaui batas. Menolak kewujudan mereka bermakna menolak ayat-ayat Allah dalam Al-Qur’an. Menolak ayat Al-Qur’an bermakna kita beriktikad bahawa kandungan Al-Qur’an itu tidak betul. Dengan iktikad ini, kita mencampakkan diri kita dalam perbuatan tidak beriman kepada Allah.

Tetapi di dalam posting ini, saya ingin menjelaskan mengenai kewujudan hantu yang sudah lama menghantui pemikiran hamba-hamba Allah di seluruh dunia terutamanya di nusantara ini. Pengaruh cerita ini mungkin bermula dengan kepercayaan animisme yang merupakan kepercayaan asal penduduk di sini sebelum diselamatkan oleh kedatangan agama Islam. Jika Islam tidak di bawa oleh pedagang-pedagang Arab, India Muslim dan Cina Muslim yang bertanggungjawab, tentulah sehingga ke hari ini kita masih dibelengu segala kepercayaan karut dan menyembah objek-objek lemah yang tiada kuasa hatta untuk membantu diri mereka sendiri. Mengikut apa yang dijelaskan tadi, dapat disimpulkan bahawa hantu-hantu dengan pelbagai nama tersebut dikatakan berasal dari roh-roh atau mayat-mayat orang yang mati yang kembali hidup untuk membuat kacau dan membalas dendam.

Apa Kata Islam Mengenai Hantu Dalam Kategori sebegini?
Dalam hadis Rasulullah s.a.w. yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam kitab Hadis Sahihnya.


Dari Abu Hurairah r.a. katanya : “Ketika Rasulullah s.a.w. menyabdakan : “Tidak ada penularan, Tidak ada yang tabu di bulan Safar, dan tidak ada hantu mayat gentayangan.” Maka bertanya seorang Arab Dusun, “YA Rasulullah! Bagaimana seandainya sekelompok unta yang sihat dipadang pasir, kemudian didatangi seekor unta yang berkudis, kemudian unta yang sihat itu, berkudis pula semuanya?” jawab Rasulullah s.a.w., “Siapakah penular yang pertama-tamanya?”
(Hadis Riwayat Imam Muslim)


Dari Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. bersabda : “Tidak ada penularan, tidak ada mayat gentayangan yang menjadi hantu kuburan, tidak ada binatang tetentu muncul yang menyebabkan hujan, dan tidak ada tabu di bulan Safar”
(Hadis Riwayat Imam Muslim)


Dari Jabir r.a. katanya Rasulullah s.a.w. bersabda : “Tidak ada penularan, tidak ada pengaruh atau tanda bahaya suara burung, dan tidak ada hantu.”
(Hadis Riwayat Imam Muslim)

Hadis di atas jelas menunjukkan Rasulullah s.a.w. sedang memberikan penjelasan mengenai beberapa perkara tahyul dan khurafat yang menjadi kepercayaan Arab Jahilliah pada satu ketika dulu. Pertama yang dijelaskan oleh Rasulullah s.a.w. ialah, tidak semua penyakit itu penyakit berjangkit. Jika ada penyakit berjangkit sedang menular, terdapat satu hadis daripada Rasulullah s.a.w. berkenaan dengan amalan kuarantin yang harus dipatuhi penduduk setempat yang mengalami penyakit tersebut dan penduduk luar yang dilarang masuk ke tempat tersebut. Rasulullah s.a.w. juga memberikan penjelasan terhadap kepercayaan karut yang diperkatakan oleh golongan Arab Jahiliah satu ketika dulu seperti siulan burung-burung tertentu yang dikatakan mereka sebagai alamat atau petanda kejadian tidak elok bakal berlaku. Rasulullah s.a.w. mendidik mereka dengan hadis ini yang mengatakan semua perkara tersebut adalah tidak benar dan karut. Begitu juga dengan kepercayaan Arab Jahiliah satu ketika dulu yang mengatakan bahawa mayat seseorang itu boleh kembali hidup dan menjadi hantu yang bergentayangan (merayau-rayau) di kawasan perkuburan. Dengan ini jelas sekali dari Hadis baginda Rasulullah s.a.w. bahawa apa yang dikatakan hantu itu tidak wujud sama sekali. Ini kerana kebanyakan dari mitos yang menyatakan asal usul hantu-hantu dengan berbagai-bagai nama ini adalah karut marut amalan jahiliah dan animisme belaka.

Jika hantu itu tidak wujud, bagaimana pula ada orang mendakwa diganggu dengan pelbagai jenis lembaga?
Hadis hadis di atas dengan jelas menyatakan bahawa hantu itu tidak wujud. Tiada mayat yang hidup kembali menjadi hantu dan tidak ada hantu-hantu yang merayau rayau di mana-mana termasuk kawasan perkuburan. Maka dengan ini, mitos mengenai pontianak, toyol langsuir, hantu bungkus atau pocong, penanggalan atau sebagainya memang tidak wujud kerana dalam mitos itu sendiri menyatakan bahawa mereka ini berasal dari mayat manusia yang mati dan hidup kembali.

Memang selalu kita dengar ada orang yang terserempak dengan berbagai jenis lembaga yang cuba menganggu mereka. Lembaga ini datang dalam pelbagai bentuk. Ada yang datang dalam bentuk haiwan, ada juga datang dalam bentuk manusia malah ada juga yang menghadirkan dan menzahirkan diri mereka dalam bentuk rupa-rupa yang menakutkan manusia. Dalam hadis Rasulullah s.a.w juga ada menyebut mengenai perihal makhluk-makhluk ini yang menzahirkan diri dalam pelbagai bentuk yang membuat beberapa kekacauan dan gangguan ke atas sahabat-sahabat baginda s.a.w.

Jika hantu itu tidak wujud, siapakah pula makhluk-makhluk ini yang dikatakan mengganggu sahabat-sahabat Nabi s.a.w. dan baginda Rasulullah s.a.w. sendiri?
Beberapa hadis daripada sumber yang sahih menceritakan mengenai perihal gangguan ini. Berikut antara hadis-hadis tersebut :

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w. katanya : “Tadi malam, Ifrit dari bangsa Jin datang kepadaku hendak menggangguku solat. Tetapi Allah memungkinkan aku untuk mengatasinya. Aku bermaksud untuk mengikatnya pada sebuah tiang di masjid, sehingga pagi-pagi anda semua dapat melihatnya. Namun aku ingat doa saudaraku, Nabi Sulaiman, yang memohon, “Ya Allah, Tuhanku! Ampunilah aku, dan berikanlah aku satu kerajaan yang tidak akan pernah engkau berikan kepada seorang jua sesudahku.” Kata Rauh, lalu Jin itu diusir oleh Nabi.”
(Hadis Riwayat Bukhary)

Dalam sahih Muslim yang diriwayatkan oleh Abu Darda’ r.a. juga meriwayatkan satu peristiwa di mana Rasulullah s.a.w. diganggu pula oleh syaitan yang mengacah-acahkan obor api ke muka baginda semasa baginda s.a.w. sedang mengimami solat jemaah. Baginda s.a.w. juga ingin menangkap syaitan tersebut untuk diikat, tetapi akhirnya baginda melepaskannya kerana teringatkan kembali doa Nabi Sulaiman a.s. seperti yang tersebut dalam hadis riwayat Imam Bukhary di atas.

Begitu juga dengan hadis-hadis berikut yang dipetik dari mukasurat 51 – 56 buku karya Dr. Amran Kasimin dan Prof. Dato’ Dr. Haron Din yang bertajuk ‘Fadilat Ayat Al-Kursi Untuk Mengatasi Sihir’ terbitan Percetakan Watan Sdn. Bhd. Cetakan tahun 1995.

Dari Abi Ayyub ia telah berkata: Aku telah menangkap satu jin betina. Maka Ia berkata kepada aku; lepaskan daku nescaya akau akan ajarkan dikau sesuatu. Apabila engkau baca akan dia, tidak akan memberi mudarat akan dikau oleh salah satu daripada golongan kami! Aku berkata: Apa dia? Ia menjawab: Ayat Al Kursi. Maka aku pun memberitahu Rasulullah s.a.w. akan dia. Lalu dijawab oleh baginda: Benarlah, walaupun dia pembohong.


Dari Abi Ayyub, bahawa ketika ia berada di rumah kecil kepunyaannya, satu lembaga datang lalu ditangkap… ia mengadu kepada Nabi s.a.w. Baginda berkata: Kalau dia datang lagi dikatakan (dengan nama Allah aku akan hadapkan dikau kepada Rasulullah). Ketika lembaga itu datang, Abi Ayyub pun berkata demikian kepadanya… lalu ditangkapnya. Lembaga itu berkata: Sesungguhnya aku tidak akan datang lagi… lalu ia melepaskan dia. Maka ia pun datang kepada Rasulullah s.a.w. Baginda bertanya kepadanya: Apa yang dilakukan oleh tawananmu. Jawab Abi Ayyub: Aku tangkap dia. Lembaga itu berkata: Sesungguhnya aku tidak akan datang lagi… lalu aku lepaskan dia. Baginda berkata: Sesungguhnya ia akan datang… Abi Ayyub telah menangkapnya dua tiga kali.. setiap kali ditangkap lembaga itu berkata: Aku tidak akan datang lagi. Lalu ia datang kepada Nabi s.a.w. Baginda bertanya: Apa yang telah dilakukan oleh tawananmu. Lalu ia menjawab: Aku telah tangkap dia… lembaga itu berkata aku tidak akan datang lagi.. maka jawab Nabi: Sesungguhnya ia datang. Lalu aku tangkap dia. Lembaga itu berkata:… Lepaskan daku, aku akan ajarkan dikau sesuatu, apabila engkau baca bacaan itu nescaya tidak ada sesuatu akan menghampiri akan dikau, iaitu ayat Al Kursi. Lalu ia datang kepada Nabi s.a.w. dan memberitahu akan dia. Jawab baginda: Benarlah… walaupun dia pembohong.


Dari Abu Hurairah ia berkata: Rasulullah s.a.w. telah mempertaruhkan daku untuk menjaga hasil zakat ramadhan. Maka datang kepadaku satu lembaga mengambil sedikit daripada makanan tersebut lalu aku tangkap akan dia seraya berkata: Aku akan hadapkan dikau kepada Rasulullah s.a.w. Ia menjawab: Lepaskan daku, sesungguhnya aku ini amat berhajat. Aku mempunyai keluarga dan amat kesempitan. Lalu aku lepaskan dia. Di pagi hari Nabi s.a.w. telah bertanyakan kepadaku: Wahai Abu Hurairah apa yang telah dilakukan oleh tawananmu malam tadi?Aku jawab: Ya Rasulullah, ia telah mengadu mempunyai hajat yang sangat bersangatan dan mempunyai keluarga lalu aku merasa belas dan melepaskannya. Baginda menjawab: Sesungguhnya dia telah menipu kau. Dia akan datang lagi… Aku tahu dia akan datang lalu aku hendap. Maka ia datang mengambil sedikit makanan tadi lalu aku tangkap.. Aku berkata: sesungguhnya aku akan hadapkan dikau kepada Rasulullah. Ia menjawab: Lepaskan aku: Sesungguhnya aku ini amat berhajat. Aku mempunyai keluarga. Aku tidak akan datang lagi. Aku merasa belas lalu melepaskannya. Baginda menjawab: Sesungguhnya dia telah menipu kau dan ia akan datang lagi. Aku hendap dia buat kali ketiga. Ia telah datang dan mengambil sedikit makanan lalu aku tangkap akan dia. Aku berkata: Sesungguhnya aku akan hadapkan dikau kepada Rasulullah s.a.w. Ini adalah akhir kali ketiga engkau berjanji tidak akan datang. Maka ia pun berkata: lepaskan daku… aku akan ajrkan dikau dengan kalimah-kalimah.. Allah akan memberi manfaat dengan kalimah itu.. Aku tanya: Apa dia? Dia menjawab: Apabila engkau baring atas tempat tidurmu… hendaklah engkau baca ayat Al Kursi hingga akhir ayat. Sesungguhnya engkau tidak henti-hentinya bersamamu penjagaan dari Allah. Tidak akan menghampiri dikau syaitan hingga subuh. Lalu aku pun melepaskan dia. Waktu pagi Rasulullah s.a.w. bertanya kepadaku: Apa yang telah dilakukan tawananmu malam tadi? Aku jawab: Wahai Rasulullah, ia telah berjanji hendak mengajar aku kalimah-kalimah yang memberi manfaat oleh Allah dengan ayat tadi lalu kulepaskan dia. Baginda bertanya: Apa dia? Aku jawab: Ia berkata kepadaku: Apabila engkau baring atas tempat tidur, engkau hendaklah membaca ayat Al-Kursi dar awalnya hingga tamat. Ia juga berkata kepadaku: Tidak berhentinya bersamamu penjagaan dari Allah dan syaitan tidak akan menghampiri dikau sehingga subuh. Awak sentiasa dapat perlindungan. Nabi s.a.w. menjawab: Sesungguhnya ia telah berkata benar kepadamu walaupun dia pembohong. Adakah awak tahu siapa yang bercakap sejak tiga malam lepas wahai Abu Hurairah? Ia menjawab: Tidak. Kata Rasulullah s.a.w. Itulah syaitan.

Begitu juga dengan hadis hadis berikut yang di petik dari Sahih Muslim.


Dari Abdullah bin Mas’ud r.a. katanya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Tidak seorang pun di antara kamu melainkan telah ada jin (Qarin) yang ditugaskan pemimpinnya untuk selalu menggodanya.” Tanya para sahabat, “Anda juga, ya Rasulullah?” Jawab beliau, “Ya, aku juga. Tetapi Allah selalu melindungiku dari godaan mereka, sehingga mereka yang menggodaku akhirnya Islam(menyerah). Kerana itu mereka tidak berani menyuruhku melainkan untuk kebaikan.”
(Hadis Riwayat Imam Muslim)


Dari A’isyah r.a. Isteri Rasulullah s.a.w., dia menceritakan bahawa pada suatu malam Rasulullah s.a.w. pergi dari rumahnya (rumah A’isyah). Kata A’isyah, “Kerana aku cemburu kepada beliau. Setelah beliau kembali, beliau memperhatikan tingkah lakuku lalu beliau bertanya, “Mengapakah engkau hai A’isyah, cemburukah?” jawabku, “Bagaimana wanita seperti aku tidak cemburu terhadap lelaki seperti anda?” Tanya beliau, “Apakah syaitanmu telah datang pula menggodamu?” Jawab A’isyah, “Ya Rasulullah, apakah aku bersama syaitan?” Jawab beliau, “Ya!”. Tanyaku, “ Apakah setiap orang begitu?” Jawab, “Ya!”. Tanya, “Anda sendiri juga?” Jawab, “Ya! Tetapi aku dilindungi Tuhanku sejingga aku selamat.”
(Hadis Riwayat Imam Muslim)

Jin pendamping yang dikenali sebagai Qarin ini juga ada disebut kewujudannya di dalam budaya orang Jerman. Ianya dikenali sebagai Doppelganger (kembar seiras dalam bentuk roh dan jahat yang berjalan). Banyak penemuan dan peristiwa yang melibatkan Doppelganger ini dicatatkan dalam sejarah mereka.

bersambung di bahagian dua KLIK….

© Oktober 2007 Muhammad Ibn 'Az. Hakcipta terpelihara.

Perhatian... Kepada pembaca yang berminat untuk menyalin artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini ke mana-mana blog-blog atau email bagi tujuan perkongsian ilmu dan dakwah dan bukan bagi tujuan komersil, anda dibenarkan untuk berbuat demikian dan pihak kami berharap agar pihak anda dapat menyatakan dengan jelas www.satuhala.blogspot.com sebagai sumber artikel-artikel ini diambil. Semua artikel dalam blog ini merupakan hasil karya Muhammad Ibn 'Az. Semoga semua ilmu yang dikongsi akan memberi manfaat kepada semua. Semua artikel hasil karya Muhammad Ibn 'Az didalam blog ini ini dilindungi dibawah Akta Hakcipta 1987.

eNovel dari Muhammad Ibn 'Az pemilik blog satuhala... Syahadah : Dialog Dengan Gadis Melayu Atheist... untuk mendapatkannya, klik banner di bawah...

Dapatkan juga CD-ROM kitab-kitab agama dunia untuk di buat kajian dan perbandingan... untuk mendapatkannya, klik banner di bawah...(stok adalah terhad)


6 comments:

sy sudah baca artikel ni.salam perkenalan.assalamualaikum..
nama sy dali.sy salah seorg peminat tentang alam2 ghaib dan misteri ni.baru2 ni sy ada buat satu rakaman ala2 dokumentari di sebuah rumah lama di taiping.smasa pngambaran ada cerita2 yg saya alami masa tu.kalau saudara x kisah kita boleh berkongsi pendapat dan cerita sesama kita insyaallah.email sy kmbali dali_nabawi@yahoo.com.
-dali
 
Saya nak ikut tuan blh?saya ada email pada tuan..terima kasih..
 
Assalamu'alaikum saudara Ramzi..
Saya belum menerima email dari saudara..
 
SAYA AMBIL ARTIKEL NI UNTUK DIKONGSI DAN DISEBARKAN.
 
SAYA AMBIL ARTIKEL NI UNTUK DIKONGSI DAN DISEBARKAN.
 
Mahluk halus wujud .
Hantu itu wujud tetapi dalam kepala
 

Berminat.. Sebarkan Supaya Manfaatnya Lebih Meluas

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow by Email