Wednesday, July 31, 2013

Pamer Tubuh & Pemikiran Kasta Rendah.

Oleh : Imran Haaz

Di dalam sistem kasta yang diamalkan di nusantara dan termasuk benua India dahulu, perempuan dari kasta rendah tidak dibenarkan menutup dada. Hanya wanita dari kasta yang lebih tinggi seperti Brahmin serta Ksatriya dibenarkan menutup dada sebagai lambang status yang tinggi di dalam masyarakat.

Jadi kenapakah kini ada manusia Melayu Islam boleh berbangga memperagakan fesyen dari manusia berkasta rendah di dalam anugerah-anugerah industri hiburan, peragaan serta pertandingan ratu negara? Apakah memang mereka berkasta rendah atau pemikiran mereka tergolong di dalam kategori manusia dengan pemikiran kasta rendah? Tidak cukup dengan itu, bersungguh-sungguh pula mereka mahu mencabar hukum-hukum yang sediada di dalam agama mengenai batasan penutupan aurat seorang wanita. Kita tahu, jika mereka bersendirian, mereka tidak akan seberani ini mencabar undang-undang secara berhadapan. 

Friday, July 26, 2013

Defensif, Ofensif atau Positif?

Sekian lama blog ini ditulis di dalam nada defensif dan tekadangnya ofensif. Bukan disengajakan, tetapi dinukilkan sesuai dengan keadaan. Keadaan di mana kita tidak boleh membiarkan ramai dikalangan kita terleka dengan delusi bahawa Islam dan umat Islam selamat di negara ini.

Mana mungkin tidak defensif jika agama yang diagungkan diri diterjang bertubi ke aras asfal. Mana mungkin senyum, jika sehari-hari disogokkan dengan segolongan muslim yang seolah tenggelam dalam tekanan golongan yang hanya berjumlah sedikit tetapi berupaya mengapung diri di atas permukaan tanahair.

Tidak berdaya sebenarnya untuk berselindung pada maya yang kelabu demi menuntun trafik dan gerak pembaca. Itu bukan kiblat yang dicari. Apa yang perlu dinyatakan, akan dinyatakan. Tiada apa yang menjadi alasan melainkan takut diherdik Pemilik hari muka. Munafik, hipokrit, sekerat ular dan sekerat belut. Apa itu disanggupi sebagai label rujukan Pemilik Seru Sekelian alam nanti? Na’uzubillahi Min Dzaalik.

Kita tidak bersembahyang mencari akal dan rukuk memasang kira-kira. Apa yang dilakukan, ialah sedaya upaya cuba memainkan peranan watak kecil di celah-celah manusia yang pelbagai warna dan rupa. Bukan mudah mahu merempuh kejalangan manusia. Lebih lagi yang berselindung dibalik perisai santun dan pakaian malaikat. Manusia-manusia yang sentiasa berkelambu pada legitimasi persalinan, takut digigit nyamuk-nyamuk yang mula tersedar perlakuan sumbaleweng mereka. Apa yang dilihat matahati bagai lusuhan itu, dilihat sorga oleh khalayak murba.

Terlalu defensif terkadang menyebabkan yang membacanya berkerut. Jika yang membacanya berkerut, ingatlah sentiasa, kerutan itu turut juga menjadi cerminan kepada apa yang berlaku kepada yang menukilkannya.

Memandangkan Ramadhan yang berbaki separuh purnama, ingin sahaja tona defensif ini dikuarantinkan buat sementara waktu. Biar ia beku sebelum ia dibakar kembali. Sekurang-kurangnya memberi ruang kepada blog ini meneruskan apa yang biasa ia perbuat selama ini. Menunaskan semula pemikiran-pemikiran terkehadapan Islam untuk direjuvenasikan semula.  

InsyaAllah, jika tiada berlaku mana-mana tekanan mendesak, warna penulisan blog ini akan kembali normal sama sepertimana ia bermula 6 tahun sudah. 304 artikel dalam tempoh 6 tahun, bukanlah satu jumlah yang banyak. Tetapi, Alhamdulillah ia tetap berjalan walaupun merangkak.


Defensif, Ofensif atau diwarnakan positif, semuanya bergantung kepada keadaan. Cuma di dalam Ramadhan yang berbaki ini, ingin nanti blog ini dilakar dengan tona sepertiman ia biasa dilagukan. In Sya Allah..


Wednesday, July 24, 2013

4 Penghinaan Dalam 10 Hari Pertama Ramadhan.

oleh : Imran Haaz

Bermula dengan Kerajaan Joseph melantik seorang Mak Nyah sebagai setiausaha yang diiktiraf kerajaan negeri, kemudian campur tangan Apostle Nuncio, juga Joseph, dalam hal dalaman negara berkenaan Kalimah Allah. Kemudian ditambah dengan tindakan penghinaan oleh pasangan Alvavi. Beberapa hari lepas muncul pula kes ratu cantik. Kesemua mereka tahu dan faham mengenai kedudukan Islam sebagai agama bagi Persekutuan. Kesemua mereka tahu bahawa tindakan mereka itu bertentangan dengan undang-undang serta menyentuh perkara sensitif mengenai anutan penganut majoriti di negara ini.

Apabila tahu dan masih mahu melakukan perkara seumpama demikian, ia ditafsirkan sebagai satu perbuatan yang sengaja dilakukan dengan motif tertentu. Kita melihat, mereka sengaja mahu memaksa umat Islam mengambil tindakbalas keras ke atas mereka. Ia supaya Islam akan terus dilihat sebagai agama kepolisan serta mengongkong umatnya di dalam serba serbi perkara yang ditafsirkan mereka sebagai satu kebebasan. Tetapi kebebasan yang  ditafsirkan mereka ialah kebebasan yang hanya memenjarakan daya intelektual manusia dan mengembalikan manusia ke zaman lebih jauh ke belakang dari zaman batu. 

Dari mengelirukan manusia mengenai jantina manusia, ke perlakuan seks bebas dan mulut lancang tidak bertempat, kepada mengelirukan penganut agama mereka sendiri dengan nama tuhan yang mereka sembah dan memperkosa daya intelektual wanita ke tahap menjadi barang pameran untuk diambil kesempatan membuat untung. Semua yang ditafsirkan bebas ini hanya memenjarakan daya intelektual manusia. Islam menentang semua perkara yang meletakkan maruah manusia sebagai makhluk yang mulia untuk berkelakuan seperti makhluk dari alam haiwan.



Walaubagaimanapun, setelah didesak dengan keras, pemerintah sekurang-kurangnya  mengambil inisiatif untuk membawa pasangan Alvavi ke muka pengadilan. Walaupun Namewee, Patrick Teo, Melissa Gooi, The Star dengan iklan juadah babi semasa ramadhan dan rakan-rakan seperjuangan mereka masih bebas tidak didakwa, sekurang-kurangnya pendakwaan ke atas pasangan lucah ini memberikan satu mesej bahawa pemerintah tahu masa depan mereka akan kelam jika dibiarkan perkara seumpama ini berterusan berlaku. Dengan pendakwaan ini, mereka-mereka yang bercita-cita untuk menyahut lolongan puak-puak dengan kiblat pemikiran durjana ini, akan membuat satu antisipasi bahawa tindakan undang-undang yang lebih tegas menanti perlakuan mereka.

Sunday, July 21, 2013

Kisah 4 Pemuda, Pencuri dan Pintu Pagar

Oleh : M.I.A/Imran Haaz

Ini sebuah kisah kiasan yang direkasaya kerana melihat kecenderungan gaya berfikir sesetengah dari kita yang gagal mengetahui secara tepat bagaimana untuk menentukan keutamaan di dalam mengambil tindakan. Ia sebuah kisah khayal tetapi mempunyai cerminan di dalam realiti masa yang sedang kita harungi pada waktu ini. Tiada haiwan yang dicederakan di dalam pembikinan cerita ini. Jika haiwan tidak diapa-apakan, apatah lagi insan yang seharusnya mempunyai tingkat keupayaan akal yang berkali ganda lebih tinggi. Jika ada pun yang tercedera di dalam pembikinan kisah fiktif ini, mungkin mereka dari golongan hibrid yang sentiasa dirujuk sebagai binatang politik.

Mereka insan, tetapi berkelakuan seperti haiwan bila syahwat dunia mereka menguasai organ perut dan kelamin. Penampilan zahir mereka bagai malaikat baru turun dari langit. Tetapi sisi pemikiran dan batin mereka, persis haiwan yang tidak mengenal sempadan apa yang boleh dan apa yang tidak boleh diperlakukan.

Maaf jika penulisan ini bernuansa fiktif dan tidak serius seperti selalunya. Ini kerana dapatan dari pemerhatian yang dijalankan, berhadapan dengan umat yang selama ini disogokkan dengan candu serta khayal hiburan, hatta di dalam kuliah-kuliah agama, maka terpaksalah sedikit candu fiktif pemikiran dimasukkan bagi memudahkan proses untuk menelan. Junkie khayal tidak mahu berfikir tanpa dorongon bahan. Bagi yang mampu menyaring, saringlah sehingga kontang. Apa yang tinggal itulah pati sebenar yang mahu disampaikan.

Kisah terjadi di sebuah kampung terpencil. Jauh dari perhatian manusia lainnya. Sebuah kampung yang sentiasa damai dan harmoni sehinggakan penduduknya sering lupa bahawa damai tidak semestinya menjanjikan ketenangan yang berpanjangan. Terlalu lama hidup di dalam damai, mereka kerap kali terlupa dengan ancaman-ancaman yang mungkin datang mengetuk pintu secara mengejut pada bila-bila masa. 

Tuesday, July 16, 2013

Ah Jib Gor atau Mohd Najib Tun Razak?

Saya sedang berkira-kira mahu membuat keputusan samada merujuk Perdana Menteri merangkap pemerintah negara ini di bawah lantikan Yang diPertuan Agong sebagai Mohd Najib Tun Razak ataupun dengan nama manja yang disukainya Ah Jib Gor.

Semuanya bergantung kepada bagaimana tahap kasih sayangnya kepada pasangan biadab pelantak haiwan yang diet hariannya memakan najis dan sisa-sisa buangan haiwan dan manusia lain di bawah ini.



Jika mahu terus dikenali dan dihormati dengan nama Mohd Najib bin Tun Abd. Razak, maka tolonglah pastikan tiada undang-undang di dalam negara ini dengan sewenang-wenangnya dilanggar dan pelanggarnya terlepas begitu sahaja selepas sesi mengambil keterangan. Pastikan semua yang bersalah tidak kira apa jua kaumnya, pegangan agamanya dan kecenderungan politiknya dibawa ke muka pengadilan untuk mendapatkan perbicaraan yang adil dan didakwa sesuai dengan kesalahan yang dilakukan.

Tetapi jika ingin terus disanjung sebagai Ah Jib Gor, ingatlah tuan bahawa tuan bersama gendang yang tuan mainkan awal tahun ini telah dicampakkan keluar dari radar kasih sayang mereka.

Saturday, July 13, 2013

Satu Lagi Penghinaan Ke Atas Agama Islam di Pulau Pinang?

Oleh : Imran Haaz.

Bila saya bercakap mengenai Pulau Pinang sebagai microcosm masa depan Malaysia, ramai yang mencebik. Bila saya menulis bahawa hak-hak umat Islam serta kedudukan status quo kedudukan Islam sebagai agama negara apatah lagi negeri sedang dihakis dengan pantas, ramai pula yang cuba menjadi jaguh mempertahankan daulah sang khalifah yang dipuja-puji  siang dan malam sehingga basah mimpi-mimpi mereka jika dapat bertemu klon rosak Umar Abd. Aziz.

Ada pula di antara mereka dengan hanya melancong sehari dua ke Pulau Pinang, ia sudah cukup untuk mereka mengetahui segalanya tentang Pulau Pinang semenjak zaman purbawala. Islam menurut pemerhatian sehari dua mereka, tidak terjejas di Pulau Pinang malah semakin tinggi. Entahlah, jika dicarut-carutkan serta dikasut-kasutkan mereka di sini, kurang pula rasanya pahala puasa. Biarlah. 

Pujalah dia sampai dia menjelma setiap malam di dalam mimpi-mimpi indah. Peluklah dia dengan erat dan penuh kasih sayang. Jangan lepaskan dia. Bawalah dia bersama ke mana sahaja di dalam ingatan. Kelak, bila terhumban ke longkang di masa depan yang tidak berapa panjang nanti, sekurangnya pernah merasa bertemu dan berteduh kasih dengan sang 'khalipah'.

 Terbaru, di dalam bulan Ramadhan yang mulia, umat Islam di Pulau Pinang diuji sekali lagi dengan pencabulan ke atas hak beragama mereka. Salah seorang exco kerajaan negeri telah melantik seorang lelaki Islam yang berpewatakan ‘mak nyah’ , sebagai salah seorang setiausahanya.

Ia berikutan cadangan Jawatankuasa mengenai isu-isu transeksual dipersetujui ditubuhkan di dalam Dewan Undangan Negeri Pulau Pinang baru-baru ini.

Friday, July 12, 2013

Antara Tatih & Rebut

Oleh : Imran Haaz

Ramadhan ini bulan yang mulia. Sebuah nikmat kurniaan Allah kepada umat manusia. Bulan yang dirindukan. Bulan yang ditunggu-tunggukan. Bulan di mana manusia mahu kembali dekat dan ingat kepada Tuhan mereka. Bulan di mana manusia kembali bertatih dan berebut demi Tuhan dan bukan yang lain. 

Ramadhan kita jangan dihantui dongeng dan perebutan di luar tabii ibadah yang lurus. Hanya yang Lurus itu akan melorongkan tulus. Hanya bilamana tulus itu dikecapi, barulah itu membuahkan nikmat yang menular di dalam denyutan setiap rongga pembuluh darah. Bekas arus laluan lebuh raya yang dikosongkan syaitan di dalam tubuh anak-anak Adam.

Kita memandang Ramadhan sebagai sebuah perlumbaan. Kita melakoni watak persis malaikat sepurnama di dalam tahun hitungan sang suria. Ke mana pula sifat malaikat kita selepas tenggelam mentari hari Ramadhan terakhir pada hitungannya yang terkadang 29 dan terkadang pula 30.




Semoga semua yang diperlakukan suci di  bulan mulia ini, tidak berakhir dengan jelmaan tiba-tiba rupa paras sebenar kita yang telah terantai kerana berlaparan sebulan. Jangan kita bermula dengan semangat dan berakhir dengan jiwa yang kembali kotor.

Ramadhan itu titik perubahan. Bukanlah ia sebuah fragmen representasi satu sisi sementara kewujudan jasad dan ruh yang dapat bertenang terhadap godaan sang dunia. Tetapi jadikan ia sebagai satu titik mula kepada perubahan yang berakar kukuh di jiwa.

Mari kita menjadikan Ramadhan ini medan untuk kita singkirkan nanah-nanah jiwa. Kita bergerak dari satu bentuk ke satu bentuk yang lain yang lebih baik. Allah tidak menuntut kita berubah 180 darjah di dalam sekelip mata. Manusia tidak disuruh Allah mencari hakikat hidup bertuhan dengan menggarap diri untuk melalui perubahan yang melulu. Lakukan ia dengan bertenang.

Nenda kita, Adam a.s.,  diuji Allah dengan hanya satu ujian permulaan sebagai manusia pertama. Jangan menjamah buah Khuldi. Adam a.s., hidupnya berkeliling dengan makhluk-makhluk Allah yang taat dan hebat di dalam perlakuan ibadah. Baginda  melihat kedudukannya sebagai tidak melakukan sesuatu yang cukup untuk menandingi ibadah para malaikat. Lalu ibadah malaikat kepada Allah dicemburui. Sedangkan perbandingan itu, dilaraskan pengiraannya kepada perhitungan aras tuntutan ibadah yang tidak sama.Manusia harus beribadah seperti manusia. Malaikat seperti malaikat. Justeru kerana mahu merebut redha Allah dalam kepantasan yang singkat, Adam a.s. mendedahkan dirinya kepada tipu daya licik sang Iblis. Adam a.s. tidak bersalah. Dia hanya melakukan apa yang dia percaya bakal mendekatkan dirinya lebih dekat kepada cinta Allah. Cinta kepada Allah membuatkannya terpesona dengan janji dusta si penipu licik. Lalu perubahan mahu dilakukan baginda di dalam satu pelompatan aras lebih tinggi dari yang dituntut Allah dari manusia.

Allah hanya menuntut Adam a.s., melakukan satu ritual ibadah mudah, tetapi ianya tergagal dilakukan kerana merebutkan sesuatu yang lebih besar. Lebih besar dari upaya yang dituntut Allah dari makhlukNya yang bernama manusia. Berakhirlah kita semua di sini, di luar dari Jannah bagi menjalani pilihan yang telah ditetapkan ke atas kita.

Ingatlah, perubahan harus dilakukan bertingkat-tingkat. Melompat aras mengundang kegoncangan kepada fondasi kekuatan diri.

Nasihat ini, ialah kepada diri sendiri. Bukanlah apa yang ditulis di dalam penulisan ini dapat diangkat kepada sebuah kompendium yang merangkumi semua jalan-jalan usaha berubah diri mengambil kesempatan sempena Ramadhan. Ia hanya sebuah peringatan kepada diri yang sentiasa merasa kerdil bila berkeliling dengan mereka-mereka yang lebih hebat dan keras di dalam perlumbaan mengejar peluang-peluang ibadah di dalam bulan yang mulia ini. Terkadang itu, apa yang dilakukan insan-insan hebat ini, terlihat mustahil untuk dicapai dengan segala kekangan yang sentiasa menawarkan diri sebagai alasan halangan. Jiwa memberontak mahu melompati semua halangan tersebut dengan sekali lompatan. Tetapi, setiap perubahan harus dilakukan dengan sedar diri akan keupayaan untuk menjalankannya tanpa timbul kemungkinan rasa mahu menyerah kalah yang dipatuk picunya separuh jalan. Tanpa tilikan yang menyuluh keupayaan sebenar, berkemungkinan tingkat perubahan yang cuba dijalankan, akan rontok dari kekuatan ruh sebaik tamat Ramadhan.


Biar diri bertatih perlahan, semoga apa yang ditatihkan itu dapat dipertahan. Allah tidak menghitung bilangan dengan redha yang lapang. Tetapi Allah menghitung istiqamah yang kerdil berbanding ibadah yang dibilang-bilang. Kepada Allah jua kita meminta kekuatan, dan kepadaNya jualah kita meminta jiwa dan ruh yang dikuasai keteguhan. Semoga kita semua istiqamah dalam semua perubahan positif yang dilakukan di dalam bulan mulia ini. Yang terbaik sentiasa dari Allah..

© 2007 - 2013 Muhammad Ibn 'Az. Hakcipta terpelihara. 
Perhatian... Kepada pembaca yang berminat untuk menyalin artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini ke mana-mana blog-blog atau email bagi tujuan perkongsian ilmu dan dakwah dan bukan bagi tujuan komersil, anda dibenarkan untuk berbuat demikian dan pihak kami berharap agar pihak anda dapat menyatakan dengan jelas www.satuhala.blogspot.com sebagai sumber artikel-artikel ini diambil. Semua artikel dalam blog ini merupakan hasil karya Muhammad Ibn 'Az. Semoga semua ilmu yang dikongsi akan memberi manfaat kepada semua. Semua artikel hasil karya Muhammad Ibn 'Az didalam blog ini ini dilindungi dibawah Akta Hakcipta 1987. Semua penulisan di dalam blog ini ditulis dan digarapkan bagi tujuan membantu semua orang Islam dan pihak-pihak yang mahu memahami Islam menangkis fitnah, propaganda, polemik yang cuba ditimbulkan serta bagi membantu menyedarkan muslim tentang apa sahaja perkara yang sedang berlaku disekeliling mereka. Jika terdapat rakan-rakan pengunjung yang bukan Islam mendapati isikandungan penulisan di dalam blog ini tidak selari dengan apa yang difahami mereka di dalam agama mereka, mereka bolehlah membuat kajian dan penelitian sendiri, termasuk mendapatkan rujukan dari pihak yang professional dan pakar di dalam bidang mereka bagi mendapat satu kepastian jelas untuk membantu mereka membuat penilaian. Setiap manusia diberikan kebebasan untuk memilih apa yang betul dan benar untuk menjadi pegangan hidup mereka. Jadi, carilah kebenaran dengan membuat kajian, penelitian dan siasatan sendiri supaya dapat membantu anda mencapai satu keputusan yang tidak dipaksakan oleh mana-mana manusia untuk anda mengikutinya. Setiap jalan yang dipilih adalah atas keputusan anda setelah penilaian dan kajian memberikan satu bentuk kepuasan kepada akal fikiran anda sebagai manusia di dalam mencari kebenaran. Blog ini dan segala isikandungannya adalah untuk Muslim. Sebagai penulis blog ini, saya sudah mengambil segala langkah mengikut kemampuan, pengetahuan serta keupayaan saya untuk memastikan setiap penulisan di dalam blog ini keseluruhan strukturnya memaparkan isikandungan yang benar. Tetapi saya ingin menegaskan kepada semua pengunjung supaya semua isikandungan blog ini ditelitikan, diperiksa dan dikaji terlebih dahulu sebelum membuat sebarang keputusan untuk menggunakannya dan mempercayainya. Semua pengunjung dinasihatkan untuk mencari kebenaran melalui penelitian, kajian, pemeriksaan dan kepastian sendiri. Jadikan ini sebagai satu budaya. Sebagai manusia, kesilapan boleh berlaku di mana-mana dan pada bila-bila masa. Sekiranya ada kesilapan, saya memohon jutaan maaf dan harap dapat maklumkan supaya dapat diperbetulkan. Terima kasih atas kunjungan anda.

Wednesday, July 10, 2013

Lenyapkan Permusuhan & Selamat Menyambut Ramadhan al Mubarak

Bismillahir Rahmanir Raheem..

Alhamdulillah, kita diberikan umur yang panjang untuk kembali bertemu dengan bulan yang amat diberkati ini. Bulan yang sangat indah dan menggembirakan mana-mana jiwa yang rindukan kepada penciptanya dan pesuruhNya. Bulan di mana produktiviti umat Islam seharusnya meningkat mendadak.


Ramadhan datang bersama rahmat yang berlipat kali ganda. Di dunia lagi kita melihat bagaimana rahmat dan kebaikannya melimpah ruah di dalam datangnya ketenangan, rapatnya kembali persaudaraan dengan bertambahnya jemaah ke rumah Allah,
Begitu juga dengan para peniaga. Bulan ini ditunggu-tunggu kerana keuntungan di dalam berniaga di dalam bulan yang penuh keberkatan ini juga datang berlipat kali ganda. Ada yang hanya berniaga sebulan dalam setahun di dalam bulan ini. Untungnya membolehkan mereka melakukan sesuatu yang lain sepanjang bulan-bulan lain di dalam tahun tersebut. Berniaga juga adalahibadah jika dilakukan dengan betul dan melakukannya kerana mahu mencari rezeki halal kerana Allah. Mencari rezeki halal untuk diberikan kepada keluarga juga salah satu faktor penting di dalam pembentukan diri ahli keluarga. Tanpa makanan dan minuman bersumberkan sumber halal yang masuk ke dalam perut, bagaimana mungkin kekuatan rohani dan pertahanan diri kepada gangguan luar dapat dikubukan dengan kukuh.

Saturday, July 6, 2013

Tsunami Atau Sekadar Percikan Air Longkang?

Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Bismillahir Rahmanir Raheem..

Bermula dari pengangkatan mantan pemerintah Tanah Melayu yang lemah sebelum ini, Islam dan Melayu menjadi objek sasaran serangan golongan bukan Islam di dalam pelbagai sudut dan hal. Pemerintah sebelum ini, cuba menunjukkan dasar-dasar terbuka tanpa berfikir panjang. Lantas, dengan pantas dia ditunjukkan pintu keluar oleh parti yang mendukungnya naik ke atas. Sekurang-kurangnya mereka berani membuat perubahan hatta melibatkan pemimpin tertinggi parti mereka.



Kemudian beliau diganti oleh pakar pemain gendang tarian naga. Seorang yang cuba melunturkan elemen bangsanya supaya dia dilihat mesra supaya mudah mengemis sokongan. Seorang yang masih mencuba mempotretkan diri dengan dasar lebih mesra dan terbuka kepada semua. Ini tidak salah. Cuma sekadar mengingatkan, Mikhail Gorbachev juga pernah bereksperimen dengan dasar Perestroika (keterbukaan). 
USSR kemudiannya hancur tidak lama sesudah itu. 

Pemerintah harus diingatkan akan apa keutamaan dan siapa yang perlu diutamakan di dalam Tanah Melayu. Setelah puas terhibur dan bersorak sorai gembira dihiburkan pemerintah pengganti tadi dengan persembahan pukulan gendang tarian naga, selepas PRU 13, dia bersama gendangnya dicampak ke longkang. Setelah bertahun-tahun cuba menjadi jester penghibur kepada cucu cicit bekas immigran, mereka menghukumnya dengan tindakan yang mengecewakan harapannya.

Mujur orang-orang Islam mengutipnya semula dari lemas dalam longkang kehinaan. Kekal dia menjadi pemerintah. Samada dia mahu sedar atau terus mahu mencuba nasib bermain Bolang Gu pula selepas ini bagi menghiburkan hati mereka-mereka yang telah melongkangkannya, kita sama-sama saksikan nanti. 

Berminat.. Sebarkan Supaya Manfaatnya Lebih Meluas

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow by Email