Thursday, August 30, 2012

Kemerdekaan Yang Tidak Mungkin Dapat Dipertahankan..

Oleh : M.I.A./Imran Haaz



Pengganas Israel ini sedang gembira ketawa. Mudah benar menjadi tentera negara pengganas Israel. Mereka tidak perlu ke medan perang untuk membunuh musuh2 mereka. Mereka tidak perlu menggadaikan nyawa untuk menakluk semua negara2 di dunia.. 

mereka hebat kerana mereka boleh menggunakan musuh-musuh mereka untuk membunuh sesama sendiri..

Wednesday, August 22, 2012

Selamat Menyambut Aidilfitri

Bismillahir Rahmanir Raheem.. mungkin agak terlewat, saya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Aidilfitri buat semua sahabat pengunjung blog ini. Cuma di dalam keghairahan kita melawat sanak saudara dan berkunjung mengunjung di dalam keadaan aman dan damai, harapan saya, kita tidak melupakan nasib dan penderitaan mereka-mereka yang juga merupakan saudara-saudara kita di serata dunia yang sedang kini dirundung malang. Semoga Allah memberikan keamanan kepada kita dan negara-negara yang didiami saudara-saudara kita di seluruh dunia. Semoga permusuhan sesama kita diubati dengan kembali berpegang kepada 'tali' Allah dengan dengan segera.

Dan semoga kita tidak terlupa untuk bertindak di dalam kapasiti yang termampu oleh kita untuk membantu saudara-saudara kita di mana jua mereka berada supaya penindasan yang telah berlaku ke atas mereka dapat segera dihapuskan serta keamanan pulih kembali di dalam kehidupan mereka. Untuk Muslim di seluruh dunia terutama Rohingya, di dalam keseronokan kami menyambut syawal di sini, kami tidak pernah lupa dengan penderitaan saudara-saudari di sana. InsyaAllah, usaha dan doa akan kami lakukan secara istiqamah bagi mendapatkan keadilan dan keringanan beban untuk tuan-tuan. Satu pertanyaan kepada diri sendiri, selain berpesan tentang nasib mereka, apakah bentuk tindakan lain yang telah diambil dan dilakukan kita bagi menunjukkan solidariti kita dibelakang mereka yang tertindas? Jika tidak ada dan belum ada tindakan.. persoalannya kenapa ia berlanjutan begitu? Apakah kita sebuah bangsa dan umat yang hanya gemar beretorik dan hanya sekadar seronok berkongsi kisah penderitaan orang lain sebagai sebuah penceritaan, tetapi tidak berminat mengambil pelajaran dan membuat tindakan? Buatlah sesuatu yang terdaya untuk membantu mereka..


Selamat Menyambut Aidil Fitri, maaf zahir dan batin. Harap kita tidak terlupa di dalam alpa kepada mereka.


Saturday, August 18, 2012

Muhammad dan Sahabah di dalam Bible. bhg 5

Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Sebelum ini telah dimuatkan di dalam blog ini penulisan mengenai berita tentang bakal munculnya Muhammad s.a.w. di dalam kitab yang diimani oleh golongan Yahudi dan Nasrani. Penulisan di bawah tajuk yang sama iaitu Muhammad di dalam Bible sebelum ini, menceritakan bagaimana peristiwa kemunculan wahyu yang pertama kepada Muhammad s.a.w. telah diberitahukan akan berlaku. Peristiwa di Gua Hira’ tersebut telah dimaklumkan hampir 1,300 tahun lamanya sebelum kemunculan Muhammad s.a.w. yang menjadi penutup kepada segala nabi dan rasul. Untuk membaca penulisan tersebut, sila klik pautan ini.

Ayat yang merujuk kepada peristiwa tersebut boleh dirujuk di dalam Kitab Isaiah fasal 29 ayat 11 hingga 12 seperti di bawah:

Akan ditunjukkan kepada kamu, segala yang menyerupai ayat-ayat di dalam Ha Sefer He Khatum, yang mana mereka berikan kepada dia yang berpengetahuan tentang Ha Sefer Sefer (tulisan Kitab ini),  dan Kami katakan padanya, Bacalah, maka dia berkata : Aku tidak mampu, kerana kitab itu tertutup.
Lalu diberikan Sefer tersebut kepada dia yang tidak mempunyai pengetahuan, lalu dikatakan kepadanya: Bacalah, maka dia berkata : Aku tidak tahu membaca.

Thursday, August 16, 2012

Azan Bilal Dan Rindu Sahabah Kepada Rasulullah

Oleh : Imran Haaz\M.I.A.

Walaupun seruan Azan di bawah ini tidak seindah yang disampaikan Bilal sehingga menyebabkan para sahabah menangis terisak-isak, tetapi ia tetap dipersembahkan dengan indah supaya kita semua  kembali kepada dasar rindu kita kepada Allah dan Muhammad s.a.w. yang dikasihiNya.

Telah diceritakan bahawa setelah kewafatan Rasulullah s.a.w., Bilal tidak dapat lagi mampu menanggung kesedihan apabila masuknya waktu solat untuk didengarkan azan. Pada kalimah, Muhammadar Rasulullah di dalam setiap laungan azannya, ia membuatkan Bilal menangis dan tidak dapat menahan kesedihan kerana merindui Rasulullah s.a.w.

Lalu, Bilal bertemu dengan Khalifah Abu Bakar r.a. memohon izin supaya beliau tidak lagi dilantik sebagai muazzin dan ingin segera berpindah keluar dari Madinah. Keluar bukan kerana benci, tetapi tekanan rindu yang menyebabkan Bilal tidak sanggup tinggal dalam tempoh yang lama berdekatan dengan semua kenangan dan suasana yang setiap masa mengundang rindu yang terlalu mendalam kepada manusia teragung bernama Muhammad s.a.w. yang sudah tiada lagi.

Abu Bakar As Siddiq r.a. tidak mengizinkan. Bilal meneruskan tugasannya di Madinah setelah mengenangkan Abu Bakar as Siddiq r.a. merupakan orang yang membebaskan dirinya dari perhambaan. Bilal berterusan mengumandankan azan di sana sehingga Abu Bakar r.a. dijemput kembali kepada Allah. Apabila Umar r.a. diangkat sebagai Khalifah, Bilal sekali lagi mendekati Khalifah memohon keizinan untuk keluar dari Madinah dan menyertai pasukan pejuang yang akan pergi jauh dari Madinah yang memberi tekanan rindu terhadap Rasulullah s.a.w. kepada Bilal.

Umar r.a. menolak pada awalnya, setelah didesak dan dipujuk beberapa kali, akhirnya Umar r.a. mengalah. Umar r.a. kemudiannya bertanyakan kepada Bilal r.a., siapakan yang akan menggantikannya sebagai muazzin di Madinah setelah kepergiannya? Untuk pertanyaan itu, Bilal r.a. mengusulkan supaya Sa'ad al Quraz dilantik menggantikannya. Cadangan ini dibuat Bilal r.a. kerana Sa'ad juga pernah dilantik mendengarkan azan semasa Rasulullah s.a.w. masih ada. Umar ra.. bersetuju dengan cadangan tersebut. Bilal r.a. kemudiannya bertolak ke Syam (1). Semenjak dari hari itu, Bilal r.a. tidak lagi melaungkan azan hatta di mana jua dia berada.

Selang beberapa lama selepas pemergian Bilal ke Syam, ekspansi pasukan muslim telah memasuki daerah-daerah yang dahulu bukan di bawah pemerintahan Khilafah. Kejayaan membawa daerah-daerah yang lebih luas ke bawah naungan Khilafah dan pemerintahan Islam kemudiannya menyebabkan Islam tersebar luas ke daerah-daerah yang semakin luas dan jauh dari pusat pemerintahan di Madinah.

Suatu ketika, Umar r.a. sebagai Khlaifah yang kedua mengambil keputusan untuk mengadakan lawatan bagi menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang timbul di setiap kawasan baru yang termasuk dibawah naungan negara Islam.

Telah diceritakan Ibnu Kathir di dalam Kitab al Bidayah wan Nihayahnya :


Amirul mukminin Umar telah berkeinginan keras untuk mengelilingi negeri-negeri sambil rnengunjungi para gabenornya dan melihat tindak tanduk mereka maupun kebijakan-kebijakan yang mereka buat, para sahabat kembali berselisih antara mereka, ada yang mengatakan, "Mulailah dari Irak." dan ada yang mengatakan, "Mulailah dari Syam." Akhirnya Umar menentukan pilihan untuk mangunjungi Syam terlebih dahulu untuk mernbagikan warisan kaum rnuslimin yang wafat disebabkan Tha'un Amawas. Kaum muslimin merasa kesulitan rnembaginya maka diperlukan kedatangan beliau ke Syam. Ketika Umar sarnpai di Syam ia segera membagi-bagikan nafkah penduduk Syam, memberi nama daerah-daerah pantai dan dataran yang ditaklukkan. Menutup daerah-daerah Syam yang terbuka, setelah itu ia membagi-bagikan harta warisan kepada para ahli waris yang berhak (baik yang hidup ataupun talah mati, pent.) setelah itu barulah ia menyerahkan harta tersebut kepada para ahli waris yang masih hidup. Kesulitan ini terjadi disebabkan banyaknya yang tewas akibat Tha'un tersebut satu demi satu sebelum dibagikannya harta.

Saif bin Umar berkata, Ketika Umar akan kembali ke Madinah pada bulan Dzulhijjah tahun ini, ia sempat berpidato dihadapan manusia, setelah memuji Allah ia berkata, "Ingatlah sesungguhnya akan telah dipilih menjadi pemimpin kalian, dan aku telah melaksanakan seluruh amanah yang diamanatkan Allah di atas pundakku terhadap kalian —insya Allah-, kami berusaha berlaku adil terhadap kalian dalam hal pajak, rumah-rumah maupun peperangan, kami telah berusaha berbuat semaksima mungkin untuk kalian, kami telah membuat tentera khusus, dan kami siapkan untuk kalian jalan keluar dan tempat tinggal kalian, kami telah lapangkan bagi kalian rezeki kalian yang bersumber dari ufti dan harta rampasan kalian ketika berperang di wilayah Syam, dan kami jaga telah menyiapkan makanan, gaji-gaji dan tanggungan nafkah bulanan. Barangsiapa memiliki usul baik yang belum kami lakukan untuk kalian hendaklah usul tersebut disampaikan dan kami akan berusaha mengamalkannya —insya Allah, tiada kekuatan kecuali dengan kekuatah Allah. " 

Ketika itu waktu shalat telah tiba, orang-orang berkata pada Umar, "Alangkah baiknya jika engkau perintahkan Bilal yang mengkumandangkan adzan?" Umar memerintahkan Bilal untuk mengumandangkan suaranya, maka tidak satupun dari para sahabat yang parnah bersama Rasulullah mendengarkan adzan Bilal pada masa Rasulullah hidup kecuali menangis hingga
basah janggutnya, dan Umar yang paling hebat tangisannya. Orang-orang yang tidak pernah berjumpa dengan Rasulullah pun turut menangis disebabkan tangisan mereka dan terkenang kepada Rasulullah. (2)

Memujuk Bilal tidaklah mudah. Bilal pertamanya menolak, namun sesudah diyakinkan Umar r.a. dan para sahabah yang lain, akhirnya buat pertama kalinya setelah sekian lamanya azan kembali dikumandangkan oleh suara Bilal r.a., muazzin lantikan Rasulullah s.a.w.


Sekeras mana hati sahabah dan sehebat mana keperwiraan mereka di medan jihad, tidak dapat terbendung rasa sedih yang teramat di dalam hati setiap seorang dari mereka apabila lantunan kalimah pertama azan dari suara Bilal r.a. memecah keheningan hari tersebut. Jiwa setiap seorang dari mereka lantas dibawakan terus kepada kenangan ketika Rasulullah s.a.w., manusia paling mulia dan kekasih Allah masih berada disamping mereka. Dikatakan Umar r.a. yang terkenal tegas dan begitu garang merupakan orang yang paling hebat tangisannya.

Bilal r.a. pernah kembali ke Madinah setelah lama bepergian jauh dari kota kesayangan Rasulullah s.a.w.. Ia berlaku setelah Baitul Maqdis berjaya dibebaskan oleh pasukan Islam di bawah Umar r.a.

Ia bermula apabila pada suatu ketika di dalam tidurnya, Rasulullah s.a.w. hadir di dalam mimpi Bilal r.a. dan berkata kepadanya, 'Bilal, sudah lama kita tidak bertemu, diri engkau amat aku rindukan," Lantas, segera di dalam mimpi itu, Bilal r.a. menjawab, "Ya, Rasulullah s.a.w., engkau terlalu amat aku rindukan untuk bertemu, malah ciuman kepada haruman tubuhmu itu juga sesuatu yang amat aku rindu,"

Terkejut dengan mimpi tersebut, Bilal r.a. bingkas bangun dan terhambat satu perasaan yang terlalu rindu kepada Rasulullah s.a.w. membungkus segenap hatinya. Hanya satu jalan untuk mengubati kerinduan tersebut. Bilal r.a. lantas bersiap dan bergerak tanpa tangguh menuju ke Madinah, kota pengubat rindu yang menyimpan jutaan kenangan bersama manusia teragung ini.

Tiada tempat lain yang pertama dituju Bilal r.a. melainkan terus ke makam insan yang paling dia kasihi. Sampai di sana, Bilal r.a. menghempaskan diri ke atas makam tersebut dan mula menangis dengan tangisan yang sangat mendalam.

Tidak lama sesudah itu, Saidina Hassan dan Hussein r.a., cucu kepada baginda Rasulullah s.a.w. terserempak dengan Bilal r.a. yang baru sahaja memasuki Madinah. Maka melurulah kedua cucunda Rasulullah s.a.w. itu kepada Bilal r.a. lantas memeluknya dengan satu pelukan yang paling erat. Melihat kelibat Bilal r.a. di situ, segera ingatan mereka menerjah kepada kasih sayang datuk mereka, Muhammad s.a.w.

Mereka berpelukan di dalam satu tangisan yang menelusuri segenap pembuluh darah ke dasar jiwa. Bilal r.a. juga begitu apabila berpeluang bertemu dengan cucunda yang disayangi Rasulullah s.a.w.

Melihat Bilal r.a. sudah pun berada di sana, Saidina Hassan dan Hussein r.a., kemudiannya membuat satu permintaan kepada Bilal r.a.. "Sudikah tuan mengumandangkan azan sepertimana yang pernah tuan lakukan semasa bersama Rasulullah s.a.w.?" Mana mungkin Bilal r.a. menghampakan permintaan insan-insan yang amat disayangi Rasulullah s.a.w. Beliau lantas bersetuju.

Maghrib itu, berlaku satu kegemparan di Madinah apabila secara tiba-tiba seluruh benak dan perasaan penduduknya disentap oleh satu suara yang sangat-sangat mereka kenal. Bagaikan mimpi, semuanya segera menuju ke masjid dengan tangisan yang tidak terbendung. Seolah Rasulullah s.a.w. telah kembali kepada Kota mereka setelah kepergiannya yang jauh. Begitu sekali kesannya dirasakan apabila zan dikumandangkan oleh Bilal r.a. setelah lama kota suci itu suci dari azan yang dilaungkan muazzin lantikan Rasulullah s.a.. ini.

Madinah pada hari itu hiba. Bukan bersedih kerana duka, tetapi bersedih kerana rindu yang bersangatan. Suara Bilal r.a. segera mengubat rindu mereka kepada Rasulullah s.a.w.

Rindu Rasulullah s.a.w. kepada umat akhir zaman.. 

Rasulullah s.a.w. pernah berkata ketika baginda berada dikelilingi para sahabahnya bahawa baginda teramat rindukan saudara-saudaranya (ikwannya). Apabila ditanyai para sahabah kepada baginda apakah mereka yang ketika itu berada bersamanya ialah ikhwan yang dimaksudkan, Rasulullah s.a.w. menjawab dengan lembut dengan mengatakan bahawa mereka adalah sahabah baginda.

Yang dimaksudkan baginda dengan orang-orang yang dirujuk sebagai saudara kepada baginda ialah manusia-manusia yang beriman kepada kerasulan baginda di akhir zaman. Golongan ini dikatakan baginda mempunyai kedudukan iman yang hebat kerana mereka beriman tanpa mereka pernah bertemu dengan baginda. Iman yang dikatakan Rasulullah s.a.w. sebagai antara kedudukan iman yang tinggi. Iman Malaikat beriman kepada Allah tidaklah menghairankan kerana mereka sentiasa dekat dengan kebesaran Allah dan berurusan secara langsung dengan Allah, Tuhan pencipta, pemilik serta pentadbir sekelian alam.

Iman para sahabah kepada Allah dan kerasulan baginda juga tidak menghairankan kerana mereka dapat melihat dengan dekat dan merasai bagaimana kehidupan tinggal serta duduk berdekatan serta bertemu sehari-harian dengan Rasulullah s.a.w.

Tetapi, menurut Rasulullah s.a.w., keimanan yang amat menghairankan ialah apabila segolongan manusia di akhir zaman, yang langsung tidak pernah bertemu dengan baginda, tetapi bertekad keras dan keimanan serta kecintaan diri mereka kepada Allah dan RasulNya dalam setiap masa kehidupan mereka. Mereka inilah golongan yang Rasulullah s.a.w. pernah katakan baginda rindukan untuk bertemu.

Persoalannya, apakah selayaknya kita menggambarkan diri kita sebagai 'ikhwan' Rasulullah s.a.w.?Benarkah kita mencintai serta merindui Rasulullah s.a.w. sepertimana baginda rindukan kepada umat akhir zaman? Jika benar kenapa kita membiarkan baginda dihina tanpa berbuat apa-apa? Jika benar kenapakah kita sampai sanggup mengubah ayat-ayat Allah serta menyembunyikannya dari pengetahuan umat di kala rakan bukan Islam di dalam persatuan yang kita berpakat di dalamnya menghina agama Allah dan hukum-hukum yang terdapat di dalamnya? Kenapa si harbi dicintai melebihi cinta kepada al Qur'an dan sunnah? Boleh sahaja menipu segenap manusia dengan slogan, pakaian dan butir bicara yang mengatakan diri amat menyintai Allah dan rasulNya sedangkan kasih sayang serta redha si harbi itu tadi lebih ditagih dan ternampak jelas pada butir perlakuan mereka.

Rasulullah s.a.w. menyatakan bahawa baginda merindui 'ikhwan' baginda yang akan muncul selepas jauh dari kewafatannya. Persoalannnya, apakah kita layak untuk menganggap diri kita sebagai 'ikhwan' baginda sedangkan kita membiarkan sahaja dan sedap berselimut dan tidur sebantal dengan musuh baginda yang nyata? Nafikan persekongkolan ini dan semua itu melalui perbuatan dan bukan percakapan. Jika tidak, kita hanyalah satu umat bermuka-muka yang sangat perasan.

Mungkin azan di bawah ini tidak dapat menyamai kehebatan azan yang dikumandangkan Bilal bin Rabbah r.a.. Tetapi sekurang-kurangnya diharapkan ia dapat segera menampar hati-hati kita untuk segera sedar dan mengeluarkan penyakit hati dan perasan diri bagus yang telah menjangkiti diri kita dalam jangkitan yang kronik.

Rindu kepada baginda tidak dapat dibuat-buat. Ia hadir dan bertunas dari sebuah jiwa dan perasaan yang amat dekat dan benar-benar mencintai baginda, sunnah baginda dan al Qur'an yang baginda sampaikan sepenuh hati dan jiwa melampaui kepada kecintaan kita kepada puak-puak yang kita berpakat di dalamnya. Sesungguhnya seorang 'ikhwan' tidak akan berdiam sekiranya saudarany yang amat dicintai dilukai... di mana kedudukan kita sebenarnya?

Jawab persoalan ini melalui tindakan dan bukan retorik dalam silat permainan lidah dan lisan... ini kerana lisan itu akan terkunci diakhirat nanti.. Terpulanglah...




Rujukan :
1) Abdul Aziz Ash Shanawi, The Ministers Around The Prophet, (2004), Maktaba Dar-Us-Salam, Riyadh, m/s 136 hingga 137.
2) Ibnu Kathir, al Bidaya wan Hinayah (Masa Khulafa' ar Rasyidin), (2004), Darul Haq, Djakarta, m/s 201 hingga 202.


© 2012 Muhammad Ibn 'Az. Hakcipta terpelihara. 
Perhatian... Kepada pembaca yang berminat untuk menyalin artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini ke mana-mana blog-blog atau email bagi tujuan perkongsian ilmu dan dakwah dan bukan bagi tujuan komersil, anda dibenarkan untuk berbuat demikian dan pihak kami berharap agar pihak anda dapat menyatakan dengan jelas www.satuhala.blogspot.com sebagai sumber artikel-artikel ini diambil. Semua artikel dalam blog ini merupakan hasil karya Muhammad Ibn 'Az. Semoga semua ilmu yang dikongsi akan memberi manfaat kepada semua. Semua artikel hasil karya Muhammad Ibn 'Az didalam blog ini ini dilindungi dibawah Akta Hakcipta 1987. Semua penulisan di dalam blog ini ditulis dan digarapkan bagi tujuan membantu semua orang Islam dan pihak-pihak yang mahu memahami Islam menangkis fitnah, propaganda, polemik yang cuba ditimbulkan serta bagi membantu menyedarkan muslim tentang apa sahaja perkara yang sedang berlaku disekeliling mereka. Jika terdapat rakan-rakan pengunjung yang bukan Islam mendapati isikandungan penulisan di dalam blog ini tidak selari dengan apa yang difahami mereka di dalam agama mereka, mereka bolehlah membuat kajian dan penelitian sendiri, termasuk mendapatkan rujukan dari pihak yang professional dan pakar di dalam bidang mereka bagi mendapat satu kepastian jelas untuk membantu mereka membuat penilaian. Setiap manusia diberikan kebebasan untuk memilih apa yang betul dan benar untuk menjadi pegangan hidup mereka. Jadi, carilah kebenaran dengan membuat kajian, penelitian dan siasatan sendiri supaya dapat membantu anda mencapai satu keputusan yang tidak dipaksakan oleh mana-mana manusia untuk anda mengikutinya. Setiap jalan yang dipilih adalah atas keputusan anda setelah penilaian dan kajian memberikan satu bentuk kepuasan kepada akal fikiran anda sebagai manusia di dalam mencari kebenaran. Blog ini dan segala isikandungannya adalah untuk Muslim. Sebagai penulis blog ini, saya sudah mengambil segala langkah mengikut kemampuan, pengetahuan serta keupayaan saya untuk memastikan setiap penulisan di dalam blog ini keseluruhan strukturnya memaparkan isikandungan yang benar. Tetapi saya ingin menegaskan kepada semua pengunjung supaya semua isikandungan blog ini ditelitikan, diperiksa dan dikaji terlebih dahulu sebelum membuat sebarang keputusan untuk menggunakannya dan mempercayainya. Semua pengunjung dinasihatkan untuk mencari kebenaran melalui penelitian, kajian, pemeriksaan dan kepastian sendiri. Jadikan ini sebagai satu budaya. Sebagai manusia, kesilapan boleh berlaku di mana-mana dan pada bila-bila masa. Sekiranya ada kesilapan, saya memohon jutaan maaf dan harap dapat maklumkan supaya dapat diperbetulkan. Terima kasih atas kunjungan anda. 

Monday, August 13, 2012

Pekak, Buta dan Bisu Tetapi Berjaya


Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Saya sepatutnya memuatkan sambungan penulisan Muhammad Di Dalam Bible Bhg. 5 tepat pada waktu ini. Tetapi, terdapat sedikit masalah dengan video yang cuba saya muatkan. Saya akan cuba atasi masalah tersebut dalam waktu terdekat dan jika boleh sebelum malam 17 Ogos 2012. Mohon maaf atas masalah ini.. saya gantikan dengan cerita ringkas mengenai seorang insan luar biasa bernama Hellen Keller.

Bismillahir Rahmanir Raheem...

Hellen Keller. Tidak ramai yang kenal dengan personaliti ini. Dilahirkan sebagai bayi normal. Namun apabila usianya mencecah 19 bulan, dia diserang satu penyakit yang menyebabkannya menjadi pekak, buta dan bisu. Dalam dunia tanpa sebarang input indera, Keller hanya berkomunikasi dengan tidak kurang 60 bentuk yang difahami sebagai cara beliau untuk menyatakan sesuatu. Ketika usianya 6 tahun, seorang guru pendidikan khas diutus ke rumahnya bagi tujuan mengajar cara berkomunikasi. Anne Sullivan dihantar supaya membantu Keller supaya dapat keluar dalam dimensi dunianya yang gelap dan sunyi. Bayangkan situasi kesukaran yang dihadapi dan bayangkan bagaimana untuk memecah kebuntuan tersebut untuk menyatakan serta menyampaikan idea komunikasi kepada Keller yang tidak dapat mendengar, melihat dan bercakap.


Friday, August 10, 2012

Gandhi, Lisan dan Pesan Rasulullah s.a.w.


Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Penulisan ini merupakan penulisan yang pernah dimuatkan di dalam ruangan komen akaun facebook saya sebelum ini. Dikongsikan kembali di sini supaya luas capaiannya.

Bismillahir Rahmanir Raheem..


Mahatma Gandhi pernah menulis tentang penjagaan lisan.

Proneness to exaggerate, to suppress or modify the truth, wittingly or unwittingly, is a natural weakness of man, silence is necessary in order to surmount it ~ Gandhi. {1}

Gandhi menyedari tentang keburukan bercakap tanpa mempunyai pengetahuan, dalam keadaan tidak memahami isu serta dalam keadaan tidak bersedia setelah dia mengalami pengalaman gagal memberikan ucapan yang baik ketika diminta berbuat demikian semasa majlis perpisahannya di Restoran Holborn (Vegetarian) di England. Dia berkata, pada awalnya dia menyesali ketidakmampuan dirinya untuk berdiri dan berucap dengan bersahaja tanpa sebarang persediaan. Tetapi, apabila usianya meningkat, kelemahan tersebut nyata pada dirinya telah menyelamatkan dirinya daripada melakukan pelbagai perkara dan bercakap serta menulis perkara-perkara yang mungkin dia akan sesali jika berbuat demikian. 

Thursday, August 9, 2012

Hak Untuk Wanita Islam Bersuara Di Negara Islam


Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Bismillahir Rahmanir Raheem.. Oleh kerana ruangan komen terlalu sempit untuk memuatkan penjelasan berkenaan isu hak asasi wanita yang dipertikaikan di negara-negara Islam seperti Arab Saudi, maka saya muatkan sedikitpenjelasan ringkas berkenaan hak bersuara dan larangan pemanduan kenderaan yang dikuatkuasakan di Arab Saudi bagi tujuan pencerahan kepada kegusaran Udee.Azeela.

Terdapat perbezaan yang besar antara apa yang Islam dan Rasulullah s.a.w. anjurkan muslim perbuat dan apa yang diperbuat muslim. Tidak ada satu negara Islam di dunia kini yang benar-benar mengikuti apa yang dianjurkan Islam dan sunnah kenegaraan yang dibentuk Rasulullah s.a.w. Jika, ada, tentu sahaja merekalah yang terawal menghantar angkasawan untuk meneroka angkasa dan menguasai perkembangan ilmu sains dan teknologi dunia seperti yang pernah berlaku sebelum kurun ke 14 dahulu.

Wednesday, August 8, 2012

Bukakanlah Ruang Perbincangan Melalui Akhlak Kita

Oleh : Imran Haaz/ M.I.A.

Bismillahir Rahmanir Raheem.. Sepertimana yang sentiasa dijelaskan di dalam blog ini sebelum ini, sikap kita sebagai Muslim-lah, yang menentukan respons serta tindakan orang-orang disekeliling kita, samada akan menghormati orang Islam dan agamanya, atau merasakan jelak dengan kehadiran orang-orang Islam disekeliling kita. Jika sahabat handai kita yang Islam yang berada disekeliling kita tidak dapat berubah menjadi baik ketika kita berada disamping mereka, ketahuilah, bukan mereka yang bermasalah. Tetapi kita sendiri yang tidak dapat memastikan cahaya Islam itu terpancar indah ke dalam hati mereka untuk berubah. Begitu juga dengan sikap yang ditunjukkan oleh golongan bukan Islam disekeliling kita. Jika mereka gagal menunjukkan rasa hormat atau tidak langsung menunjukkan minat untuk mendekati Islam, ketahuilah, bahawa yang bermasalah itu bukan mereka, tetapi kita yang menjadikan cahaya Islam itu sirna pada hati dan minda mereka. Sebelum mahu dunia berubah, kita semua perlu berubah terlebih dahulu. Video di bawah ini sangat indah jika diperhatikan dengan akal yang mahu berfikir.



© 2012 Muhammad Ibn 'Az. Hakcipta terpelihara. 
Perhatian... Kepada pembaca yang berminat untuk menyalin artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini ke mana-mana blog-blog atau email bagi tujuan perkongsian ilmu dan dakwah dan bukan bagi tujuan komersil, anda dibenarkan untuk berbuat demikian dan pihak kami berharap agar pihak anda dapat menyatakan dengan jelas www.satuhala.blogspot.com sebagai sumber artikel-artikel ini diambil. Semua artikel dalam blog ini merupakan hasil karya Muhammad Ibn 'Az. Semoga semua ilmu yang dikongsi akan memberi manfaat kepada semua. Semua artikel hasil karya Muhammad Ibn 'Az didalam blog ini ini dilindungi dibawah Akta Hakcipta 1987. Semua penulisan di dalam blog ini ditulis dan digarapkan bagi tujuan membantu semua orang Islam dan pihak-pihak yang mahu memahami Islam menangkis fitnah, propaganda, polemik yang cuba ditimbulkan serta bagi membantu menyedarkan muslim tentang apa sahaja perkara yang sedang berlaku disekeliling mereka. Jika terdapat rakan-rakan pengunjung yang bukan Islam mendapati isikandungan penulisan di dalam blog ini tidak selari dengan apa yang difahami mereka di dalam agama mereka, mereka bolehlah membuat kajian dan penelitian sendiri, termasuk mendapatkan rujukan dari pihak yang professional dan pakar di dalam bidang mereka bagi mendapat satu kepastian jelas untuk membantu mereka membuat penilaian. Setiap manusia diberikan kebebasan untuk memilih apa yang betul dan benar untuk menjadi pegangan hidup mereka. Jadi, carilah kebenaran dengan membuat kajian, penelitian dan siasatan sendiri supaya dapat membantu anda mencapai satu keputusan yang tidak dipaksakan oleh mana-mana manusia untuk anda mengikutinya. Setiap jalan yang dipilih adalah atas keputusan anda setelah penilaian dan kajian memberikan satu bentuk kepuasan kepada akal fikiran anda sebagai manusia di dalam mencari kebenaran. Blog ini dan segala isikandungannya adalah untuk Muslim. Sebagai penulis blog ini, saya sudah mengambil segala langkah mengikut kemampuan, pengetahuan serta keupayaan saya untuk memastikan setiap penulisan di dalam blog ini keseluruhan strukturnya memaparkan isikandungan yang benar. Tetapi saya ingin menegaskan kepada semua pengunjung supaya semua isikandungan blog ini ditelitikan, diperiksa dan dikaji terlebih dahulu sebelum membuat sebarang keputusan untuk menggunakannya dan mempercayainya. Semua pengunjung dinasihatkan untuk mencari kebenaran melalui penelitian, kajian, pemeriksaan dan kepastian sendiri. Jadikan ini sebagai satu budaya. Sebagai manusia, kesilapan boleh berlaku di mana-mana dan pada bila-bila masa. Sekiranya ada kesilapan, saya memohon jutaan maaf dan harap dapat maklumkan supaya dapat diperbetulkan. Terima kasih atas kunjungan anda. 



Monday, August 6, 2012

Cerita Nuzul Qur’an Yang Tidak Pernah Diceritakan Sejak 1400 Tahun Dulu.


Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Bismillahir Rahmanir Raheem..  saban tahun apabila tibanya tarikh 17 Ramadhan, setiap muslim yang jiwanya terikat dengan cinta yang terlalu mendalam kepada Kalamullah menyambutnya dengan rasa paling bersyukur. Penulisan ini merupakan sambungan kepada penulisan bertajuk ‘Muhammad dan Sahabah di dalam Bible bhg. 3’. Ini merupakan bahagian ke empat dari siri penulisan tersebut.

Tajuknya sengaja ditukar bagi menunjukkan betapa penulisan ini selari dengan peristiwa besar yang berlaku pada hari indah ini. 17 Ramadhan merupakan tarikh di mana 2 peristiwa besar telah berlaku di dalam sejarah perkembangan Islam. 17 Ramadhan mencatatkan berlakunya peristiwa wahyu pertama disampaikan kepada Muhammad s.a.w. dan berlakukan perang Badar. Kedua-dua peristiwa berlaku di bulan mulia tersebut membawa kepada kesudahan yang membawa cahaya kebenaran menang di atas kegelapan dan kejahilan.

Friday, August 3, 2012

Hijab Ialah Simbol Anti Penindasan Ke Atas Wanita

Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Bismillahir Rahmanir Raheem.. Blog ini sentiasa menyatakan bahawa, jika seorang wanita Muslim, tidak menyahut seruan untuk menutup aurat, dia akan tercampak ke dalam satu bentuk penipuan serta kejaran sebuah fantasi yang sangat meletihkan untuk dikejar.

Sepertimana di dalam penulisan sebelum ini "Why be you When You Can Be New", lihat sahaja bagaimana tafsiran kecantikan serta apa tuntutan dunia terhadap wanita yang memilih untuk dunia menentukan apa yang terbaik bagi diri mereka. Sedangkan Allah, telah memberikan panduan supaya anak gadis serta para wanita dapat melayari kehidupan tanpa sebarang bentuk paksaan untuk mereka tunduk kepada nilai-nilai serta statistik wajah dan tubuh yang langsung tidak masuk akal boleh dicapai. Jika boleh dicapai sekalipun, ianya menuntut pengorbanan yang terlalu tinggi sehingga merosakkan kemampuan diri mereka sebagai wanita.

Thursday, August 2, 2012

Azan Membungakan Harapan Kepada Setiap Makhluk

Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Bismillahrir Rahmanir Raheem.. Azan yang dilaungkan dengan ikhlas memuji kebesaran Allah, tidak hanya membungakan serta menerbitkan kerinduan kepada Yang Maha Pencipta dalam jiwa setiap makhluk yang bernama manusia, tidak kira mereka Muslim atau bukan Muslim. Malah makhluk seperti bunga di dalam laporan CNN itu turut berkembang merindui Tuhan yang menciptakannya. Semoga rindu kepada Allah juga turut hadir dalam hati kita setiap kali mendengarkan seruan Azan, lantas kaki segera melangkah menuju tempat untuk melepaskan rindu kepada Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Sama-sama kita memperbaiki diri sedikit demi sedikit. Wallahua'lam.





© 2012 Muhammad Ibn 'Az. Hakcipta terpelihara. 
Perhatian... Kepada pembaca yang berminat untuk menyalin artikel-artikel yang terdapat dalam blog ini ke mana-mana blog-blog atau email bagi tujuan perkongsian ilmu dan dakwah dan bukan bagi tujuan komersil, anda dibenarkan untuk berbuat demikian dan pihak kami berharap agar pihak anda dapat menyatakan dengan jelas www.satuhala.blogspot.com sebagai sumber artikel-artikel ini diambil. Semua artikel dalam blog ini merupakan hasil karya Muhammad Ibn 'Az. Semoga semua ilmu yang dikongsi akan memberi manfaat kepada semua. Semua artikel hasil karya Muhammad Ibn 'Az didalam blog ini ini dilindungi dibawah Akta Hakcipta 1987. Semua penulisan di dalam blog ini ditulis dan digarapkan bagi tujuan membantu semua orang Islam dan pihak-pihak yang mahu memahami Islam menangkis fitnah, propaganda, polemik yang cuba ditimbulkan serta bagi membantu menyedarkan muslim tentang apa sahaja perkara yang sedang berlaku disekeliling mereka. Jika terdapat rakan-rakan pengunjung yang bukan Islam mendapati isikandungan penulisan di dalam blog ini tidak selari dengan apa yang difahami mereka di dalam agama mereka, mereka bolehlah membuat kajian dan penelitian sendiri, termasuk mendapatkan rujukan dari pihak yang professional dan pakar di dalam bidang mereka bagi mendapat satu kepastian jelas untuk membantu mereka membuat penilaian. Setiap manusia diberikan kebebasan untuk memilih apa yang betul dan benar untuk menjadi pegangan hidup mereka. Jadi, carilah kebenaran dengan membuat kajian, penelitian dan siasatan sendiri supaya dapat membantu anda mencapai satu keputusan yang tidak dipaksakan oleh mana-mana manusia untuk anda mengikutinya. Setiap jalan yang dipilih adalah atas keputusan anda setelah penilaian dan kajian memberikan satu bentuk kepuasan kepada akal fikiran anda sebagai manusia di dalam mencari kebenaran. Blog ini dan segala isikandungannya adalah untuk Muslim. Sebagai penulis blog ini, saya sudah mengambil segala langkah mengikut kemampuan, pengetahuan serta keupayaan saya untuk memastikan setiap penulisan di dalam blog ini keseluruhan strukturnya memaparkan isikandungan yang benar. Tetapi saya ingin menegaskan kepada semua pengunjung supaya semua isikandungan blog ini ditelitikan, diperiksa dan dikaji terlebih dahulu sebelum membuat sebarang keputusan untuk menggunakannya dan mempercayainya. Semua pengunjung dinasihatkan untuk mencari kebenaran melalui penelitian, kajian, pemeriksaan dan kepastian sendiri. Jadikan ini sebagai satu budaya. Sebagai manusia, kesilapan boleh berlaku di mana-mana dan pada bila-bila masa. Sekiranya ada kesilapan, saya memohon jutaan maaf dan harap dapat maklumkan supaya dapat diperbetulkan. Terima kasih atas kunjungan anda. 

Wednesday, August 1, 2012

Belas, Sekeping Roti & Syahadah bhg. 2

Oleh : Imran Haaz/M.I.A.

Bismillahir Rahmanir Raheem.. Isnin yang lepas, saya memuatkan di dalam blog ini kisah seorang pekedai Muslim yang menunjukkan rasa belas kepada seorang lelaki bukan Islam yang merompak kedainya (klik sini). Ketika lelaki itu merayu supaya dia diberikan simpati dan menyatakan dirinya dan keluarganya susah, pekedai tersebut memberikannya $ 40 dan sekeping roti untuk mengalas perut dan pulang kepada keluarganya. Seperti yang diceritakan sebelum ini, perompak itu kemudiannya mahu memeluk Islam kerana terkesan dengan ihsan yang ditunjukkan pekedai Muslim tersebut.

Berminat.. Sebarkan Supaya Manfaatnya Lebih Meluas

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow by Email